Pengalaman Pertama? Deg-Degan

Cari sekolah untuk anak itu gak mudah ternyata ya? Hah? Baru merasa sekarang? Telat banget! Padahal anak udah empat!

Teman-teman yang kenal aku sejak lama pastinya tau kalau anak-anakku pada awalnya homeschooling. Mereka tidak belajar di sekolah formal seperti anak-anak usia sekolah pada umumnya. Mereka belajar di rumah, bersama orangtua dan keluarga. Kalau sekarang mereka belajar di sekolah formal, itu karena keinginan mereka sendiri.

Moses, si bungsu yang usianya 4 tahun akhir Mei lalu, belakangan ini semangat sekali minta sekolah. Setiap pagi, dia tanpa disuruh, bangun, minta makan dan mandi, kemudian ikut mengantar kakak-kakaknya ke sekolah. Secara terbuka Moses juga menyatakan keinginannya untuk sekolah. Sampai-sampai setiap kali melihat bangunan sekolah atau yang menyerupai sekolah, dia berteriak, "Itu sekolah Moses."

Akhirnya, aku dan suami memutuskan mulai mencari sekolah TK untuk Moses. Sekolah yang tepat, bukan sekadar sekolah yang bagus, mahal, bilingual atau jaraknya dekat. Huf, ternyata gak mudah, apalagi kami, dan pastinya juga orangtua lainnya, punya standar sendiri untuk pendidikan anak-anaknya. Setiap orangtua akan mengupayakan yang terbaik untuk anak-anak mereka dan cara yang dipilih setiap orang tentunya berbeda :)

Akhirnya, setelah free trial di beberapa sekolah, kami menemukan sekolah yang insya Allah cocok untuk Moses. Tentunya kami mengajak Moses dalam proses itu, mengamati reaksinya ketika berada di sekolah itu, apakah dia senang, bosan, antusias dan sebagainya. Ada satu sekolah TK bilingual yang kami rasa cukup bagus kualitasnya dan biayanya pun rasional menurut dompet kami, tapi sayangnya tidak memiliki playground di luar/halaman. Sayang sekali. Anak-anak butuh tempat eksplorasi yang luas, tidak hanya di dalam ruangan. Playground atau halaman bermain yang luas, bersih, aman dan nyaman menjadi salah satu pertimbangan aku dan suami memilih TK yang tepat untuk Moses.

Moses sudah beberapa kali kami ajak ke TK pilihan ini. Bahkan hanya untuk sekadar mengajak dia bermain di sana. Lokasinya tenang karena di dalam kompleks, halamannya luas dan bersih, muridnya juga tidak terlalu banyak dan biayanya tidak mencekik leher :D

Bulan Juli nanti si bungsu ini akan memulai tahap baru dalam perjalanan hidupnya, menjadi anak sekolah. Dan aku deg-deg-an.. Rasanya koq waktu berjalan cepat. Rasanya baru kemarin menimang-nimang, 24 jam dalam pengawasanku. Nanti ada beberapa jam dalam 1 harinya, dia memiliki dunianya sendiri :') Dan ini adalah pengalaman pertama menyekolahkan anakku di TK :))



9 comments

  1. Ah. Moses umurnya sama ya sama Vaya... Vaya juga udah 4 tahun lebih, Juli nanti naik ke KG.
    Pasti deh nanti Moses senang sekolah.... banyak temennya soalnya... hehee... :)

    ReplyDelete
  2. sama mba...mulai berpikir untuk nyekolahin Naeema nih.

    Tahun ini atau tahun depan, masih bingung. Masih hunting sekolah yang ga nyekek leher dan sesuai keinginan.

    Moses dimana mba?? Info nya dong hehehe

    ReplyDelete
  3. cari sekolah yang sreg dg pilihan org tua & anak emang susah.. Wkt pg Keke sempet mogok lama sp bbrp bulan & akhirnya pindah sklh.. Akhirnya dpt TK yang cocok..

    Belajar dr pengalaman akhirnya utk SD sy malah udah cari dr Keke sejak TK A..

    Selamat ya utk Moses, semoga betah & tambah pinter di sklh ya :)

    ReplyDelete
  4. @zizydmk

    iya, moses senang kalo banyak anak-anak, gitu. semoga aja betah nanti di sekolah, gak ada mama soalnya hehehe.. btw, salam kenal ya untuk vaya dari moses ^_^

    @dessy ristianto:

    emang naeema umurnya berapa? aku sih suka kasian kalo masih kecil udah disekolahin.. nunggu anaknya minta aja :) dengan gitu akan lebih mudah mengenalkan dia tanggung jawab.

    kalo dari rumahmu jauuuh des, ke sekolahnya moses hehehe.. TK biasa aja koq, tapi lingkungannya tenang :)

    @ke2nai:

    wah, kalo SD sih moses juga udah ada pilihannya, tapi masih lama.. :D

    ReplyDelete
  5. anak saya cuman satu, dari kecil sudah mandiri, sejak TK sekolah di sekolah fullday, bundanya cuman sehari menunggunya, selebihnya dia mandiri, berangkat dan pulang ikut antar jemput disekolah, kadang naluri ortu tidak tega melepasnya, tapi itu untuk perkembangan kedepannya, dan Alhamdulillah semuanya berjalan baik2.

    ReplyDelete
  6. Salah satu tugas orangtua terhadap anaknya adalah memberikan pendidikan yang layak.

    Saya tak sempat mengenyam pendidikan TK wong jaman baheula je ha ha ha ha.

    Semoga nak Moses mendapat sekolah yang pas.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  7. Semoga ananda betah di sekolah, dan cepat adaptasi dengan lingkundan dan teman2...

    ReplyDelete
  8. @Insan Robbani:

    Maklum anak bungsu, mas.. rasanya masih pengen menimang-nimang terus. Aplagi kakak2nya sudah besar-besar, jadi yang paling menggemaskan di rumah ^_^


    @Shohibul Jambore On the Blog 2012:

    Aamiin.. terimakasih doanya, eyang..
    Salam sayang dari Moses untuk eyang Lix :)


    @Niken:

    Aamiin.. mudah-mudahan semuanya menyenangkan Moses :)

    ReplyDelete
  9. salam kenal semauanya...sama dong mbak anak saya juga juli ini udah mulai sekolah...apalagi anaknya baru satu jadi pengalaman pertama banget. sma deg-degannya he..he

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)