Diet Nasi, Hari Kesepuluh

SteamyKitchen.Com
Gak terasa, sudah hari ke 10 diet nasi. Aku hanya makan nasi dipagi hari, saat sarapan. Kebutuhan karbohidrat disiang dan malam hari aku ganti dengan ubi, kentang, jagung atau roti gandum. 

Tadinya sih memang mau mengikuti anjurannya walkot Depok yang "One Day No Rice" setiap hari Selasa itu. Tapi setelah dipikir-pikir, kenapa gak sekalian aja mengurangi porsi makan nasi putih setiap hari? Jadi akhirnya aku memutuskan untuk hanya makan nasi dipagi hari.

Hari pertama, alhamdulillah gak ada masalah, sarapan seperti biasa. Saat makan siang, aku makan semangkuk besar sayur dan 2 potong tahu. Ternyata itu kenyangnya lama, teman-teman.. Yang membuatku sedikit "tersiksa" pada hari itu, ya karena harus makan tahu itu. Aku GAK suka tahu, tapi siang itu kupaksa untuk makan tahu dua potong besar. Ternyata masalah "gak enak" memang cuma ada dimulut saja. Begitu masuk perut, gak ada masalah tuh :D

Memasuki hari ketiga diet nasi putih, aku mulai merasakan perubahan yang menyenangkan. Badan rasanya lebih enteng, lambung dan pencernaan juga lebih enak. Kupikir aku lebay *karena sedang hamil*, ternyata suamiku juga merasakan hal yang sama.

Aku gak terlalu ngoyo dan memaksakan diri menjalani diet nasi ini, karena yang paling penting saat ini adalah menjaga kondisi kehamilanku. Walaupun kayaknya gak ada masalah dengan makan nasi hanya sehari 1 kali, karena aku jadi menambah porsi makan sayur dan buah-buahan. Untuk protein, kebetulan aku juga gak terlalu menyukai daging, jadi ambil protein nabati, ikan atau ayam.

Suamiku bilang,"Kalau jadi vegan, sanggup gak?" Waduh, kalau itu rasanya aku belum sanggup, karena aku suka sekali makan ikan. Pecinta hewan sejati biasanya juga adalah vegetarian. Aku salut dengan mereka tapi belum sanggup kalau harus begitu :)

Sekarang aku sedang mempelajari tentang Diet Atkins, salah satu varian diet karbohidrat. Next time *kalau inget* pengen share tentang diet Atkins ini. Katanya banyak manfaatnya. 

Mungkin ada yang berpikir, "Hidup lo ribet amat sih, makan tinggal makan aja, yang penting kan gak berlebihan.." Hm, iya sih.. Alhamdulillah sampai saat ini aku belum pernah sakit berat atau didiagnosa memiliki penyakit serius. Tapi sejarah kesehatan keluargaku tidak baik dan katanya beberapa penyakit itu diwariskan secara genetik. Almarhum bapa menderita darah tinggi, jantung dan meninggal karena ginjalnya rusak. Yang paling membuat sedih, salah seorang kakakku, diusianya yang masih 43 tahun dan karirnya sedang dipuncak, tiba-tiba saja divonis gagal ginjal. Saat ini dia harus menjalani cuci darah 2 kali dalam seminggu, dan masih terus mencari donor ginjal yang cocok :(

Harapanku sederhana saja sebenarnya, aku ingin sehat dimasa tua nanti. Tapi sehat lahir batin itu tidak bisa begitu saja diperoleh dan dirasakan. Menjadi sehat adalah sebuah proses panjang..


13 comments:

  1. Dulu aku pernah mak diet nasi selama setahun, makannya ganti oatmeal tapi sejak masuk kuliah dan mengharuskan makan di kantin, biar ga diliatin aneh2 makan pk oatmeal, akhir nya balik lg ke nasi dan kenbali ke ukuran jumbo! Hihi. Pengen tau diet atskin, inget2 trus di share ya mak! Hihi

    ReplyDelete
  2. Usaha yang bagus namun harus cermat apalagi sedang hamil. Sebaiknya konsultasi dengan dokter jeng.
    Semoga sukses.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  3. @karryna: hihi ingetin aja, soalnya aku pelupa berat, mak :))

    ReplyDelete
  4. @pakdhe cholik:

    terima kasih saran dan doanya, dhe. ini pun dietnya atas saran dokter kandungan, karena berat badan bulan ini yang melonjak drastis 4 kg, padahal normalnya bumil tambah bb per bulan antara 0.5 sd 1 kg saja :)

    ReplyDelete
  5. Aku sih klo sarapan aja ga pake nasi di ganti dg kue2 ato kudapan lain :D

    klo makan siangnya nasi sedikit. malam jg begitu.

    ReplyDelete
  6. Wah, gak ngikutin cerita Mak Sary, kenapa pas lagi hamil malah diet?? tapi coba ku cari tau dulu ya Mak, :D tapi tulisan ini mengingatkan ku untuk hidup lebih sehat lagi, secara sekarang badanku udah makin berbobot :D

    ReplyDelete
  7. @Melly:

    wah, kue kurang, mak, kalo buatku :)) kalo sarapan mesti full soalnya aktivitas sampai siang.

    ReplyDelete
  8. @helda:

    iya, mak, sehat ternyata gak bisa instant.. btw, selamat encari tau hehehe..

    ReplyDelete
  9. @Faradis Muhammad:

    diet yang sehat itu katanya mengatur pola makan bukan ngurangin makan plus olahraga.. aku juga lagi usaha nih supaya bisa hidup seimbang :)

    makasih buat doanya ya :) aamiin...

    ReplyDelete
  10. wah, aku sama suami juga lagi mulai menerapkan diet sehat nih mak...
    bedanya, sarapan dganti shake, siang tetep makan nasi, malamnya gk makan nasi....
    pengen juga ngilangin nasi, soalnya begah banget rasanya kalo abis makan nasi...
    makasih ya mak, nanti aku cobain ah...:)

    ReplyDelete
  11. @winda:

    kalau pagi, aku meti agak banyak sarapannya, mak.. udah kebiasaan soalnya. tapi sekarang pun sarapan udah mulai ngurangin nasi, kalo banyak2 gak kuat, jadi ganti sama yang lain..

    hayuk coban, ntar share juga yah.. kalo banyak temannya enak nih, jadi semangat untuk sehat bareng-bareng :)

    ReplyDelete
  12. emang paling heboooh kalo urusan perut et nasi...aku juga udah jauh mengurangi nasi karena takut diabetes dan perlu turunkan berat badan...penggantinya oatmeal :D...masih karbo tapi lebih sedikit GI et ternyata enaaaak dicampur sayuran lhooo...mau coba Mak Sary? :D..

    ReplyDelete
  13. Memangnya kenapa mbak kalau makan nasi 3x sehari? :)

    ReplyDelete