Mind Mapping, Cara Belajar Kreatif Untuk Anak

Menulis adalah terapi yang tepat untuk mengatasi sifat pelupaku. Sejak kecil, aku selalu kesulitan mengingat pelajaran sekolah, meskipun bukunya sudah kubaca berulang kali. Sampai kemudian aku menemukan cara, kalau aku bisa mengingat pelajaran-pelajaran sekolah, dengan menuliskannya kembali atau membuat rangkuman. Aku juga mulai mencatat setiap ucapan guru di kelas, dan menyalinnya kembali dengan rapi di rumah. Setelah ditulis, aku bisa mengingat sampai jangka waktu yang lama, sehingga aku jarang sekali terjebak SKS (Sistem Kebut Semalam) saat ujian. Kebiasaan itu berlanjut sampai aku memiliki anak.

Si sulung Asyah tampaknya punya kebiasaan yang sama seperti mamanya. Dia sering mencatat ulang pelajaran-pelajaran sekolahnya. Cuma metodenya yang berbeda. Dulu, aku menulis atau merangkum buku dengan cara biasa saja. Asyah menggunakan metode mind mapping. Asyah sudah membuat mind mapping sejak umur 6-7 tahun (lupa). Dia senang menggambar, jadi membuat mind mapping adalah cara belajar yang mengasyikkan buat Asyah. Ketika pertama kali dia mendapat tugas merangkum dari guru SMP-nya, mind mapping Asyah mendapat nilai tertinggi di kelas. Menurut Asyah, mind mapping membuatnya lebih mudah mengingat pelajaran.


Mind mapping Asyah
Pernah dengar mind mapping atau pemetaan pikiran? Mind mapping dikenalkan oleh Tony Buzan, seorang penulis buku psikologi asal Inggris. Menurut Buzan, mind mapping adalah sebuah metode untuk memaksimalkan potensi pikiran manusia melalui penggunaan otak kanan dan kiri secara simultan (wikipedia). Mind mapping menggunakan teknik grafis dengan memanfaatkan gambar dan kata-kata yang singkat.

Kata  Buzan, untuk membuat mind mapping, yang diperlukan hanya kertas bergaris kosong, pena dan pensil warna, otak, dan imaginasi kita. Sederhana, kan? Buzan menyebutkan 7 langkah untuk membuat mind mapping, yaitu:
  1. Start in the CENTRE of a blank page turned sideways. Mulailah dari bagian tengah kertas kosong. Mulai dari tengah membebaskan otak menyebarkan dan mengungkapkan informasi dengan alami.
  2. Use an IMAGE or PICTURE for your central idea. Gunakan gambar untuk ide utama.Gambar atau foto bernilai ribuan kata dan membantu imaginasi kita. Gambar juga lebih menarik, membuat fokus dan berkonsentrasi.
  3. Use COLOURS throughout. Warna sama menariknya seperti gambar.Warna juga membuat otak berpikir lebih kreatif, dan lebih menyenangkan.
  4. CONNECT your MAIN BRANCHES to the central image and connect your second- and third-level branches to the first and second levels, etc. Cabang-cabang yang berasosiasi  membuat kita mengingat lebih mudah dan lebih banyak. 
  5. Make your branches CURVED rather than straight-lined. Mengapa melengkung daripada bentuk garis berlapis-lapis. Tujuannya sederhana, supaya gak membosankan :D
  6. Use ONE KEY WORD PER LINE. Satu kata kunci di tiap baris membuat mind map memiliki daya lebih kuat dan fleksibel.
  7. Use IMAGES throughout.Seperti halnya gambar utama (step 2), setiap gambar yang kita pakai bernilai ribuan kata. Bayangkan kalau kita menggunakan 10 gambar, dikali 1000, itu sama artinya kita memiliki catatan 10.000 kata.
Seorang ibu pernah curhat, tentang anaknya yang sulit berkonsentrasi. Lebih tertarik menggambar daripada membaca buku apalagi belajar. Wah, sama banget kaya Asyah. Dulu, waktu teman sebayanya sudah lancar membaca dan menulis, Asyah lebih suka corat-coret di kertas. Seorang teman kemudian mengenalkan metode mind mapping ini, and it worked! 

Jadi, buat orangtua yang punya problem yang sama dengan anaknya, daripada marah-marah sama anaknya, ngedumel di socmed #eh, coba deh ajak anak belajar dengan cara mind mapping. Lebih kreatif, mudah, fokus dan menyenangkan. Selamat mencoba! :)


37 comments:

  1. Apa pengenalan metode ini bisa diterapkan untuk anak di usia 12 tahun ya Mak Sary?, Saya punya masalah dalam mengajari anak laki laki Saya.
    Tks

    ReplyDelete
  2. wah,,perlu di dalami nih mak,,mind mapping ya,,kmrn2 aku mndalami hypnoparenting dn brhasil menerapkan ke anakku untuk bbrapa problem,,skrg ada mind mapping,,tengkyu sharingnya mak,,

    ReplyDelete
  3. @Enny ridha alin:

    Asyah itu sekarang umur 12 tahun, Mak. Dia sudah belajar pakai cara mind mapping sejak umur 6 atau 7 tahun gitu (saya lupa). Adiknya sejak umur 5 th.

    ReplyDelete
  4. @bunda aisykha :

    sama-sama, mak. semoga bermanfaat :)

    ReplyDelete
  5. lebih efektif dan mudah dipahami anak2 ya mbak

    ReplyDelete
  6. sekarang banyak metode ya mak,g ada anak yg nggak pintar..semua anak pintar..
    kenal mind mapping 2011 waktu ngajar BK,ngenalin anak2 SMP buat mind mapping..^^ cantik hasilnya,pintarnya si Asyah ^^

    ReplyDelete
  7. Aku jg suka kyk gini mb...walau g sekreatif ini....namanya mind mapping toh xD

    ReplyDelete
  8. @Lidya - Mama Cal-Vin :

    iya. eh, buat orang dewasa juga bisa loh, misalnya bikin mind mpping impian :)

    ReplyDelete
  9. Selain mengingat, juga berguna buat kreatifitas juga ya, Mbak. Jadi menggambar dan mewarnai juga, selain menulis. :D

    ReplyDelete
  10. @Hanna HM Zwan:

    setuju! semua anak itu pintar. kita orangtua yang harus memampukan diri mengeluarkan potensi mereka :)

    ReplyDelete
  11. Saya belum pernah mencobanya, Mba. Duluuu malah terbiasa SKS.

    Aah, semgoa anak saya kelak jangan main SKS. Mending Mind Mapping ajah. :)

    ReplyDelete
  12. Waah, dulu waktu smp sampai kuliah saya juga belajar pake metode ini mak, soalnya sulit konsen kalo cuma baca. kadang juga sampai buatin lagu gitu.

    ReplyDelete
  13. Untuk orang visual juga lebih enak belajar dengan cara begini ya, metode belajar sekarang makin berkembang. Dulu waktu SMP & SMA masih nemu yang namanya catatan diperiksa, rapi atau tidak, lengkap atau tidak, banyak tip ex atau tidak dsb, bahkan ada guru yang mengernyit melihat bukunya disampul dengan kertas kado :D

    ReplyDelete
  14. Oalah, suwun sanget nggih mbak. Si kakak mau UAS, dan bahannya buanyaaaak! Drpd maknya repot (anaknya apalagi :p), aku mau cobain cara ini ahh, hehe...

    ReplyDelete
  15. kenapa gak kepikiran kesini ya, fauzan itu males baca buku pelajaran dan males pula merangkum dlm bentuk catatan, tapi dia suka menggambar. Makasih sharingnya Mak, mau dicobain ke Fauzan ah...

    ReplyDelete
  16. waah perlu dicoba ni mak, secara anakku kurang dlm mslh konsentrasi.
    Mind mapping sih dulu dipake ibunya buat meeting organisasi mhs aja. Ga taunya bisa juga buat belajar anak yaa...

    ReplyDelete
  17. Maaaak..
    untunglah Kayla udah diajarin duluan ama guru sekolahnya tentang mind map giniiih...

    Waktu itu pulang sekolah dikasih PR disuruh buat mind map tentang pakaian katanya...

    persis kayak di gambar itu lho, pohon yang banyak cabangnya trus dia ngarang dan berimajinasi sendiri deh, bahannya apa, fungsinya, jenisnya dll..

    Lumayan juga siiih, jadi lebih kreatip :)

    ReplyDelete
  18. Wah keren, pengetahuan baru nih buat aku, buat belajar klo udah punya anak nanti :)

    ReplyDelete
  19. dl wkt msh smu, guru management ekonomi aku dah ngajar pkai teknik gni...(pdhl mngment ekonomi kan mbosenin) tp dg cr ini lbh keinget di otak, sp2 buku catatanku tipis bgt, kr aku dah inget, jd g nyaatat...tp br tau skrg dr mak Sary Melati klo namanya mind mapping...hihi

    ReplyDelete
  20. hehehe..mama Bo et Obi juga pakai mind-mapping..kalau mau ujian, asyik sendiri buat mind-mapping...saya lagi pelan-pelan menularkannya ke Bo...dia senang gambar dan senang warna..tapi lebih senang main games, daripada belajar :(...duuuh..doakan berhasil ya maaak...makasih sharingnyaa...

    ReplyDelete
  21. waktu mo umptn pas sma, sy belajarnya pake oret2an kyk gini. ga pake warna n gambar2 sih. ternyata itu mind mapping toh. padahal sy bikin oret2an gt biar cepet apal aja :p Ooo bisa juga diterapkan buat anak2 ya, mak :)

    ReplyDelete
  22. jadi keingetan buat beli bukunya dari dulu cuma niat krn anak1 masih kecil sekarang dah umur 5, jadi udah bisa diterapin ya mak sari

    ReplyDelete
  23. wah, ilmu baru nihhh :)
    little bee sptnya punya indikasi susah menghafal, tapi lebih cepat menghafal kalau dalam bentuk nyanyian, harus cari cara yg tepat juga ya mbak ^_^

    ReplyDelete
  24. Saya juga pengen belajar mak, bgt. Tapi ampe skrg nggak sempet-sempet :D

    ReplyDelete
  25. Assalamu'alaikum mak.
    bolehkan saya share?
    makasih mak praktis dan manfaat.

    ReplyDelete
  26. suka banget dengan kreasi asyah... :)

    ReplyDelete
  27. iya jadi inget saya dulu suka bikin rangkuman dengan model gini..sebutnya bagan...hehehe...emang cepat nyantol dan inget ....tapi sayangnya saya termasuk yang suka SKS....jadi sering nggak maksimal

    ReplyDelete
  28. saya baru tau nech...thanks infona....langsung diterapkan buat diri sendiri n anak...

    ReplyDelete
  29. Kalau aku dulu sukanya merangkum.Thanks for sharing, Mak :-)

    ReplyDelete
  30. Aih.... lucu ya klo anaknya sudah SD... sudah bisa nulis dan membaca... sekarang emaknya dulu gimana??? wakakaka

    nice sharing mak :)

    ReplyDelete
  31. Asyah kreatif banget ya. Anak sulungku sambil ndengerin musik, yg kecil sambil browsing ttg pelajaran tsb. Alhamdulillah mrk bisa fokus & juara 1 terus. DUlu yg namanya belajar harus sepi sunyi & serius & aku ngrasa tersiksa banget. Skrg gak mau anak2ku stress begitu, biar aja santai, yg penting mrk mendalami apa yg mrk sukai, tdk perlu hebat disemua bidang.

    ReplyDelete
  32. Saya pernah dengar ttg mind mapping ini. Tapi cara memulainya bagaimana ya mba...anak saya konsentrasinya mudah sekali teralihkan

    ReplyDelete
  33. Tulisan diatas sangat menarik, saya juga memiliki tulisan serupa mengenai Geography Information System, kunjungi balik ya di Tentang GIS Terimakasih.

    ReplyDelete
  34. kayanya pengen coba buat zaidan nih yg sulit konsentrasi

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)