MPASI Rumahan Untuk Baby Maira (dan Kakaknya)

Yeay, akhirnya Maira mulai makan ^_^ Menyiapkan MPASI untuk Maira adalah rutinitas baru yang kulakukan sebulan terakhir ini. Meskipun sudah berpengalaman, aku tetap excited. Selalu ada ilmu dan informasi baru seputar tumbuh kembang bayi yang belum kuketahui sebelumnya. 

Tingkat keberhasilan mengenalkan MPASI kepada anak-anakku, Alhamdulillah, selalu mengalami peningkatan. Anak pertama, aku belum mengerti bagaimana memberikan MPASI yang baik untuknya. Masih kemakan iklan, alias pakai produk instant. Makanya Asyah dulu sempat mengalami periode susah makan. Padahal bukan karena anaknya yang susah makan, tapi ibunya yang belum paham. Buktinya, 13 tahun kemudian, dia mengerti betul cara menikmati makanan. Hehehe! Anak kedua, ketiga, keempat, pengenalan MPASI-nya, lancar. Produk instant hanya jadi pilihan saat emergency saja. Asyah pun sebenarnya hanya bulan-bulan pertama saja MPASI-nya pakai produk instant. Selebihnya, bikin sendiri. 

Aku punya gadget andalan yang sudah jadi partner setia membuat MPASI keempat anakku :))) Hand blender merek Braun. Hehehe! Ini bukan promosi atau review berbayar loh, ya. Tapi memang pengalaman pribadi. Hand blender ini dulu aku beli memang tujuannya untuk membuat MPASI Kakak Asyah. Aku juga gak menyangka, kalau jam terbangnya bisa sampai 12 tahun. Saat anak-anak sudah makan makanan biasa, hand blender ini masih sering kupakai, terutama untuk membuat jus/puree buah. Masa pertumbuhan tiap anak memang berbeda meskipun tahapannya secara garis besar, sama aja. Umur 0-6 bulan, bayi hanya minum ASI. Setelah 6 bulan, bayi mulai dikenalkan makanan padat. Yang tadinya tinggal buka kancing kalo bayi lapar, sekarang harus menyiapkan makanannya.

Seminggu pertama, makanan padat yang kukenalkan untuk Maira adalah pisang. Tidak ada drama. Jadwal makan berjalan lancar sesuai rencana. Minggu kedua, aku kenalkan dengan pepaya. Tapi rupanya pencernaan Maira gak cocok sama pepaya. Bukannya lancar, malah mampet pet pet. Duh, kasihan sekali melihatnya saat mengedan :( Seminggu gak buang air besar juga membuat Maira jadi lebih rewel karena merasa gak nyaman. Tapi setelah teratasi dengan toilet training, dia kembali anteng dan jadwal makan lanjut sesuai rencana. Tentang pengalamanku mengenalkan toilet training kepada anak-anak, akan kutulis terpisah. Kapan? Ya, tunggu aja. Hihihihi.

Ketika mulai pengenalan bubur susu, aku memilih menggunakan tepung gasol. Dicampur susu atau jeruk peras. Tapi rupanya Maira gak suka rasa jeruk. Pasti dilepeh, padahal rasanya manis. Jadi gak kukasih jeruk lagi. Tidak juga ditambah susu, karena Maira juga gak suka. Seminggu setelah pengenalan bubur susu, aku mulai mengenalkan sayur-sayuran. Ditambah sedikit ayam atau daging cincang. Tanpa garam dan gula tentunya. Untuk kaldu pun, aku bikin sendiri. Bikin agak banyak, misalnya untuk seminggu, dan disimpan di freezer dalam kotak-kotak kecil tempat es batu. Jadi tinggal pakai setiap kali masak MPASI. Ternyata, Maira malah lebih lahap makannya. Dan Alhamdulillah, jadwal bab-nya juga teratur.

Salah dua MPASI-nya Maira.
Ki: bubur saring brokoli+daging cincang+gasol
Ka: bubur saring nasi+wortel+labu siam+dada ayam
Menyiapkan dan memasak MPASI itu menyenangkan. Mulai dari persiapan, memasak, menyaring, waktunya gak sampai setengah jam. Aku biasanya membuat MPASI hanya untuk sekali makan saja, jadi jumlahnya juga sedikit. Saat menyuapi makan, lebih menyenangkan. Lucu aja melihat anak bayi berusaha memasukkan makanan di sendok ke dalam mulutnya. Atau melihat ekspresi wajahnya ketika mencicipi makanan.

Jadwal makan bikinan Kaka Asyah
Lucunya, kakak-kakaknya Maira juga senang makan MPASI. Mereka ini memang menyukai bubur bayi Nestle. Kalau lagi sakit dan susah makan, cara paling mudah supaya tetap ada makanan yang masuk adalah dengan memberi mereka bubur bayi instant (yang Nestle). Soalnya mereka gak suka bubur nasi. Aneh, ya? Padahal aku suka sekali bubur ayam. Tapi anak-anakku gak ada yang suka. Kupikir, mereka gak akan suka MPASI-nya Maira, karena bikin sendiri dan tawar. Ternyata, eh, ternyata, semuanya suka. Hahaha. Jadi gak perlu khawatir kalau Maira gak menghabiskan makanannya. Ampas sisa bubur yang disaring pun ada yang bersedia menampung. Saking senangnya para kakak ini mam MPASI adik bayinya, setiap kali Maira makan, pasti ditunggui. Berharap ada sisa. Hihihi. Alhamdulillah, gak ada makanan yang terbuang ^_^

Yang penting semua sehat, sehat, sehat ^_^ Aamiin.

19 comments:

  1. ahahaha...jaman msh punya anak bayi dulu justru aku yg sering berharap ada sisa mak, kumakan sendiri hihihii... emaknya gendut anaknya langsing :D emak penuh kasus

    ReplyDelete
  2. *catet..
    keknya tiap anak juga beda2 caranya ya mak?

    ReplyDelete
  3. HUEBATTT! Emak Sary selalu bisa menjadikan tiap anak sebagai "Masterpiece" yang emang kudu dijaga, diasuh, dirawat, disayang dengan maksimal! Biasanya, kalo udah anak ke-2 atau selanjutnya kan udah ogah2an ribet printilan kayak MPASI rumahan. keren deh mak, dirimu....

    ReplyDelete
  4. hwaaa lucu2 putra putri mak Sary, tp mmg mamahnya rajin jempolll, jd pengen punya bayi lagi

    ReplyDelete
  5. hwaaa lucu2 putra putri mak Sary, tp mmg mamahnya rajin jempolll, jd pengen punya bayi lagi

    ReplyDelete
  6. wah seru...saya masih kurang sukses ngasi makan bubur waktu 6 bulan , sekarang dah coba nasi lunak (10 bln), alhamdulilah mulai doyan....ngakak baca kakaknya pd ngantriin sisa....4 jempol(tambah kaki) buat mak sari.....

    ReplyDelete
  7. Masyaallah... Smp jadwal makannya pun ditulis dgn rapi.. Hebring euuyy... Aku dlu blas ga telaten bikin MPASI mdk, urusan ni kuserahkan sepenuhnya ke simbokku (emak ga bertanggung jwb) Moga2 nti kl anak kedua aku bisa kya mak Sari ahh ;-)

    ReplyDelete
  8. menyimak bangettt....kalo punya anak biar nggak kagok2 bangetlah,hebat nih mak pake jadwallllll...kerennnn makkk,sungguhh!!! ^^

    ReplyDelete
  9. wah,,jadi keinget waktu awal mpasi rafa, juga pakai jadwal mak, skrg ga pakai lagi, yg dijadwal sering tiba2 ga mau dan ganti menu, akhirnya sekarang hampir tiap hari cari resep deh -__-
    Kalo maira udah 8 bln atau lebih bisa buka blogku mak, byk resep mpasinya :D skalian promosi gituuuuhhh ;)

    ReplyDelete
  10. @Uniek Kaswarganti:

    hihihi untung aku gak suka makanan bayi. kalo suka, kan berabe, mak. lima anak gitu loh :))

    ReplyDelete
  11. @nengbiker:

    iya, mak, tiap anak beda-beda pendekatannya, karena karakternya juga beda :)

    ReplyDelete
  12. @Sidqi's mom:

    makasih, mak. Insya Allah yg terbaik untuk anak-anak :')

    ReplyDelete
  13. @Lina Ss:

    aamiin, semoga harapan mak lina terwujud :)

    ReplyDelete
  14. @enci sasikirani:

    up and down ya, mak. yang penting sabar :)

    ReplyDelete
  15. @momtraveler :

    biar gak lospokus, mak, makanya pake jadwal :D

    tetep semangat, ya ^_^

    ReplyDelete
  16. @Hanna HM Zwan:

    biar gak los pokussss hahaha

    ReplyDelete
  17. @khusnul :

    jadwalnya fleksibel koq, mak. gak mesti begitu. tapi paling gak ada panduan utk tiap harinya. soalnya saya juga pelupa :D

    ReplyDelete
  18. Aku bentar lagi mbaaaa....hehehe.*baru baca postingan ini :*...
    Oo gitu ya..semoga g ada drama makan --"
    Aku lagi belajar mpasi ini wish us luck

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)