Si Picky Eater, Gak Suka Makan Sayur

Beberapa waktu yang lalu, aku mengunggah video Maira sedang makan sayur di akun Instagram dan FB-ku. Beberapa teman menulis komentar yang sama, tentang anaknya yang gak suka makan sayur. Yah, sama dong, anak-anakku juga gak semuanya suka makan sayur. Ada yang suka makan sayur sejak umurnya masih kecil banget kayak Ashira dan Maira. Ada juga yang butuh perjuangan untuk membujuk tiap kali menghidangkan menu sayuran untuk mereka.


A video posted by Sary Melati (@saryahd) on



Sayur-sayuran adalah jenis makanan yang umumnya memang kurang disukai anak-anak. Kalau anak-anakku, biasanya mulai pilih-pilih makanan ketika umurnya sekitaran 4-7 tahun. Anak-anak umur 4-7 tahun sepertinya memang sedang dalam periode "suka-suka gue" :))) Pada kisaran umur tersebut anak-anak biasanya sudah pandai mengungkapkan apa yang mereka sukai dan apa yang tidak disukai, termasuk rasa makanan. Tapi masih sulit dibujuk dan diajari untuk makan makanan yang baik untuk kesehatan mereka. "Rasanya gak enak," biasanya begitu alasannya. Telur, nugget, ayam goreng, biasanya jadi menu favorit pilihan anak-anak.

Berbagai cara aku lakukan demi "menyelipkan" sayur-sayuran dalam menu makanan mereka. Anakku yang paling besar bahkan lebih sulit lagi, selain sayuran, dulu pun dia tidak terlalu suka makan buah. Bolak-balik menu makanannya nasi, telur, kecap, nasi, telur, kecap. Pusing, deh. Apalagi karena waktu itu baru anak pertama, aku juga kurang telaten saat pemberian MPASI. Si sulung terlambat memulai MPASI karena keasyikan minum ASI. 

But practice makes prefect, katanya begitu, kan? Buat aku, practice makes prefect itu juga berlaku dalam hal mengurus anak-anak hihihi. Paling gak, anak kedua dan seterusnya, pengetahuan makin bertambah, kesabaran mengurus anak-anak sampai hal detil pun makin baik. Meskipun begitu, sampai sekarang masih banyak aja ilmu parenting yang belum aku ketahui  dan ketidaktahuan itu membuatku harus terus membuka diri untuk belajar. Terutama parenting style untuk mendampingi anak-anak yang mulai beranjak remaja. Peerku sebagai orangtua makin banyak aja.

Salah satu cara yang aku lakukan supaya anak-anak mau makan sayur adalah dengan mengajak mereka berimajinasi. Cara ini lumayan berhasil untuk Moses waktu umurnya 4 tahunan. Kalau kakak-kakaknya, aku udah lupa. Hihihi, maklumlah sudah belasan tahun yang lalu. Moses itu senang sekali membaca buku dan diceritakan dongeng sebelum tidur. Aku atau suami menyelipkan cerita tentang sayur-sayuran di setiap dongeng sebelum tidur. Misalnya, dongeng tentang bayam yang menang melawan cacing-cacing jahat di dalam perut kelinci. Moses juga menyukai cerita-cerita yang ada unsur heroiknya. Jadi, kalau tokoh sayurnya jadi jagoan, kami pikir akan membuat Moses berpikir sayur-sayuran itu jagoan. Dengan melibatkan imajinasi Moses saat bercerita, kami juga berhasil membuat Moses berpikir, sayur-sayuran itu baik dan (tokoh) jagoan. 

Setelah menanamkan mindset tentang kebaikan sayur-sayuran melalui dongeng, cara selanjutnya adalah berkomunikasi dengan sayur-sayuran yang akan kami makan pada hari itu. Cara yang sederhana, misalnya, mengajak si sayur mengobrol. Mulai sejak proses memasak, sampai sayur itu siap dimakan. 

"Halo sayur, apa kabar? Kamu mau jadi apa hari ini?"

"Oh, kamu mau bantuin Moses melawan cacing-cacing jahat di dalam perut Moses, ya?" 

Karena Moses senang bercerita, tentu saja dia jadi bersemangat "mengobrol" dengan sayur-sayuran.

Langkah selanjutnya adalah menjadi role model pada saat makan. Kami mencontohkan bagaimana cara memakan sayur dengan enak. Karena waktu itu Moses masih kecil, tentu saja menggunakan ekspresi dan suara-suara yang membuatnya jadi tertarik dan penasaran untuk mencoba. Ditambah dengan iming-iming kalau sayur yang dia makan akan beraksi melawan cacing-cacing jahat di dalam perutnya, dan membuat Moses jadi lebih kuat dan sehat seperti superhero.

Membuat Moses jadi menyukai sayur dan makan sayur tanpa berpikir dua kali, adalah sebuah proses panjang yang membutuhkan komitmen. Sampai hari ini, meskipun masih pilih-pilih jenis sayuran yang dimakan, setidaknya dia makan banyak dan lahap sayuran yang disukainya. 

Teman-teman blogger punya tips supaya anak-anak suka makan sayur? Yuk, sharing di sini ^_^

30 comments

  1. Ya ampuuuun, Mairaaaa *cubit*
    Iya bangeeet mak. Anakku disuruh makan sayur tuuuh kayak mau ngajak perang azzaaah :((
    Sediiih. Jadi, kadang2 buat sayur2an gitu, aku "selipin" ke bawah nasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi trus ntar anaknya ngecekin ada apa di balik nasinya, gak? :))

      Delete
  2. Anak ku jg ga suka makan sayur mba, mau nya cuma bayem sm wortel tok, lain nya ga mau. Jadi suka aku akal2in, suka aku bikinin macaroni schotel pk sayuran,kejunya aku banyakin biar agak nyaru hehehe.. Kdg klo males bikin apa2, aku bikinin orak arik telur pake kacang polong, tomat, sama buncis atau ga bikin tahu telur asin, tentunya diselipin sayuran hehehe.. Kdg suka sadar anaknya tp aku blg ini enak, trs lanjut makan deh hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kacang polong! Nah, susah banget deh supaya anak2 suka makan kacang-kacangan ..

      Delete
  3. Kalau Tio sih suka sayur apa pun, mungkin karena dari bayi udah aku cekokin dengan berbagai macam sayuran. Malah brokoli sama wortel dicemilin sama dia :)
    Kalau Kayla, baru-baru ini saja mau mau sayuran, biasanya cuma suka sayur kangkung, bayam sama sop. Itu juga karena ada masalah sama perut, dibawa ke dokter, trus disuruh makan sayuran, baru deh mempan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayuran yang lain gimana, mbak? Sayuran kan jenisnya banyak. Brokoli, wortel, bayam, kangkung itu termasuk yang emang disukai sama anak-anakku. Tapi masa cuma makan sayur itu itu aja

      Delete
  4. anakku susah mak makan sayuran...paling sukanya kangkung dan disini kangkung cuma ada pas musim panas
    kadang-kadang mau sih makan wortel tapi jaraaaang banget
    untungnya masih suka buah-buahan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, hebat, jarang anak-anak suka kangkung. Biasanya lebih pada milih bayam :D

      Delete
  5. Raffi suka makan sayur mak....katanya juga gegara metode blw bisa enak maemnya...pdhl aku pake puree enak aja seh...jadi kembali lagi keanaknya dan kreatifitas masukin sayuran sejak dini keanaknya seh menurutku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masih bayi sih emang enak, anaknya jg blm ngerti milih2 makanan. Biasanya kan mulai milih2 makanan tuh kl udah gedean, umur 4-7 th. Moses waktu MPASi jg makannya bnyak dan makan apa aja yg dibikinin. Pas mulai 4-5 th baru deh milih2. Ntar kl udah 10 th ke atas, baru tuh anak2 mulai paham dan makan apa aja :)

      Delete
  6. Anakku juga kurang suka sayur yang bungsu, kayanya bisa kutiru neh metode moses dengan tentang sayuran

    ReplyDelete
  7. Wah, 4-7 tahun udah bisa Milih ya, Mak?
    Sebelumnya mereka milih2 atau pasrah sama buatan Emaknya?

    Arfan baru 3th, Selama ini semua dimakan, asalkan ga pedas. Semoga nanti pas 4-7th, dy ga pilih2 Makanan.

    Setuju dg Mak Sary, ortu harus jadi role model utk makan sayur.
    Krna temenku, dy ga terlalu suka makan sayur, nah jadinya anaknya juga ga suka makan sayur. Y gimana anaknya mau suka sayur, Kalo ortu nya ga makan sayur. Biasanya kan Kalo ga suka, Jadina ga masak itu.

    Lho komennya panjang amat, hehe. Maaf, Mak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masih bayi sih, pasrah. Biasanya dimulai kalau dia udah ngerti rasa makanan, udah bisa berkomunikasi dengan baik, dan udah ngerti kalau banyak makanan lain yang lebih enak di lidahnya :)

      Tapi tiap anak beda-beda koq, jadi santai aja, gak perlu khawatir :)

      Delete
  8. Iya nih mbak, tiap anak beda solusinya hihii...
    Anakku yang sulung tuh pas balita susah kalo makan sayur. Alhamdulillah begitu sekolah kan tiap sabtu makan bersama, jadi aku kasih bekal sayur. Kalo makan bareng2 gitu dia semangat makan sayurnya. Sekarang sih udah jadi mahasiswa tetep aja kudu diambilin makan biar sayurnya tetep dapat. Kalo ambil sendiri gak bakal deh ngambil sayur, hahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Mbak, makan bersama dengan teman-teman di sekolah juga bisa jadi salah satu cara untuk membuat anak-anak semangat makan :)

      Delete
  9. Bagus idenya mak....pertama berkunjung...salam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam juga. Terima kasih sudah berkenan membaca, ya :)

      Delete
  10. Ikut tante jajan aja Maira, kamu pasti suka semua deh :D

    ReplyDelete
  11. Catet dulu ah. Buat jaga2, kalaunnanti si kecil udh mulai "suka suka gue". Tfs ya mak :)

    ReplyDelete
  12. aku selalu bilang biar sehat yuk makan, sedikit memaksa :)

    ReplyDelete
  13. Alhamdhulilah anakku doyan sayur msk..mungkin ngaruh juga pas aku hamil doyannya makan lotek hahaha .. smp sekarang nadia suka nyemilin sayur mak bahkan tauge ...bayangkan toge di cemil :p
    Tapi cara mak sary bercerita tentang sayur oke bgt tuh harus dicoba :)

    ReplyDelete
  14. Wah, tips makan sayurnya boleh juga tuh Miss... Nanti deh kalau punya anak akan Vani praktekin :D

    ReplyDelete
  15. Belum nambah postingannya. Yo wes telanjur dimarih :)

    ReplyDelete
  16. samaaa mak... aku sama bo selalu bilang kalau makan green beans biar kuat seperti jack :)...tapi bo et obi paling demen wortel mak hehe..kalau sayuran hijau susaaah heheee...

    ReplyDelete
  17. Alisha itu alhamdulillah buah lancar mak, tapi sayur? Hadeuhhhh -__-
    sangat susah

    ReplyDelete
  18. emang harus banyak kreatif supaya anak mau makan, termasuk sayur. Biasanya yang paling efektif buat saya, anak-anak itu mencontoh :)

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)