Menyapih Karena Terpaksa

Hari pertama disapih, cemberut terus 
Gara-gara harus menjalani perawatan gigi berlubang beberapa waktu yang lalu, Aku terpaksa harus menghentikan pemberian ASI untuk Maira. Soalnya obat-obatan yang dikonsumsi memang tidak disarankan untuk ibu hamil dan menyusui. Saat periksaan gigi, aku juga lupa bilang ke dokternya kalau aku masih menyusui  -_-

Aku sendiri baru teringat ketika sedang mengobrol dengan suamiku, menceritakan pengalaman pakai BPJS pada hari itu. Tiba-tiba Maira menghampiri dan minta nenen, sontak aku teringat obat-obatan yang harus kuminum selama seminggu kedepan. Suamiku langsung melarang aku melanjutkan pemberian ASI untuk Maira, paling tidak sampai aku tidak berhenti minum obat lagi. 

Duh, langsung galau, deh. Memang, sih, Maira tidak sampai 2 minggu lagi akan berumur 2 tahun. Tapi, kan, aku memang belum menyiapkan mental untuk menyapihnya. Ini jadi semacam terpaksa menyapih. Kebayang, deh, malam-malam panjang susah tidur selama Maira gak boleh menyusu. Akhirnya, kuputuskan saja sekalian menyapih Maira seandainya Maira gak terlalu rewel dan gak minta ASI lagi setelah aku selesai minum obat. Tapi kalau Maira masih mau ASI setelah aku selesai minum obat, ya gak papa, lanjutkan saja.

Beberapa kali aku galau, setiap kali Maira menangis minta ASI, aku membuka kancing dan berniat mengabulkan permintaannya. Untung saja aku sadar sedang minum obat jadi bisa juga menekan rasa gak tega. Kalau saja aku sedang tidak minum obat dan memang berniat menyapih, bisa jadi aku luluh dengan rengekan dan tangis Maira.

Dua hari pertama, jangan ditanya, deh, rewelnya Maira kayak apa karena kepengen ASI. Beberapa kali Maira sempat tantrum dan membuat aku nyaris menyerah. Apalagi puting susunya aku tutup pakai plester, jadi Maira makin marah. Untungnya, kakak-kakak Maira sedang libur sekolah, jadi kehadiran mereka di rumah sangat membantu. Hari ketiga, rewelnya berkurang. Ketika mau tidur malam, Maira hanya minta diusap-usap punggungnya sambil dipeluk. Sempat terbangun dan menangis satu dua kali minta ASI, tapi langsung berhenti setelah dibawa pindah oleh Papi dan tidur di kasur abang Moses sampai pagi. Hari -hari dan malam-malam selanjutnya, semua berjalan lancar car car.

Aku dan suami pun sama sekali gak menyangka kalau sebegitu mudahnya menyapih Maira. Kadang-kadang dia masih suka bilang nenen-nenen, tapi sambil becanda dan sepertinya mengerti kalau sekarang sudah gak bisa lagi. Padahal, setelah gak minum obat lagi, aku beberapa kali menawarkan Maira untuk menyusu lagi, tapi anaknya cuma cengar-cengir aja. Hahaha, koq setelah anaknya paham, malah mamanya yang kehilangan :') 

Waktu hari pertama, untuk mengganti ASI, aku coba menambah susu untuk asupan cairan. Padahal Maira itu gak terlalu suka susu. Sejak dulu dikenalkan susu, gak pernah, deh, Maira menghabiskan jatah susunya. Palingan hanya seteguk dua teguk. Tapi dia suka banget minum air putih, jadi gak terlalu kupaksa juga minum susu. Hari pertama, dia gak mau minum susu. Susunya dilepeh-lepeh. Hari kedua mulai mau minum sedikit. Hari ketiga dan seterusnya, udah pinter minta minum susu dan selalu dihabiskan. Sejak gak minum ASI, makannya juga jadi banyak. Yang biasanya susah makan nasi, palingan makan lauk dan sayur-sayurannya saja, eh, sekarang sekali makan bisa minta tambah dan sehari bisa makan 4 sampai 5 kali. Kalau buah-buahan, sih, tetep, Maira suka banget makan buah.
Akhirnya mau minum susu :)

Sekali lagi, aku sama sekali gak menyangka akan semudah ini menyapih Maira. Alhamdulillah. Dulu, Asyah dan Ashira sampai harus dititipkan di rumah nenek di Cipanas, dan pas ketemu, masih minta ASI. Moses juga rewel banget pas disapih, cuma bedanya, Moses itu suka banget minum susu dan makannya juga memang banyak, jadi gak ngaruh, minum ASI atau engga, makannya tetap banyak. Yang gampang seperti Maira itu, ya, Bima. Tapi dulu setelah berhenti ASI, Bima masih suka pegang-pegang dan harus tidur di ketiakku. Maira ini lebih gampang lagi, karena kalau udah ngantuk, cukup diusap sebentar, langsung tidur. Dia juga jadi gak rewel dan gak nempel terus-terusan sama aku. Mulai mencari aktivitas lain yang menyenangkan baginya. Palingan sebentar-sebentar dia menghampiri untuk kiss-kiss atau peluk mamanya :')

Bahagia, lega dan haru karena satu momen penting dalam hidup Maira sudah terlewati. Semoga sehat terus, ya, sayangku. Sekarang tinggal menyiapkan ulang tahun Maira yang kedua sebentar lagi ^_^

48 comments:

  1. Selamat ya Mbak dek Maira udah disapih tanpa kendala, anak saya yg kedua terpaksa disapih umur setahun, karena ada gangguan di mulutnya dan sering tergigit lidahnya dan saat nenen saya biarkan nnn saya yang terigigit sampai sebulan dan akhirnya saya ga tahan ngerasain sakitnya *maap* puting yang hampir kiwir2 selama sebulan. Sedihhh banget weaning with(out)love..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, kasian banget :( Tapi sekarang udah hilang kan gangguan di mulut anaknya, Mbak? Kebayang deh sakitnya putingnya kegigit terus :(

      Delete
  2. Aiihhh, jadi Maira udah ga nyusu lagi? Udah beneran ga mau ditawarin Asi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalo ditawarin nenen cuma senyum-senyum aja sambil bilang "gaaak" :)))

      Delete
  3. Woo Maira udah ga nyusu lagi ternyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nih, koq malah mamanya jadi kehilangan, ya :')

      Delete
  4. Selamat, mak. Ternyata menyapih butuh pembiasaan dengan anak ya.

    ReplyDelete
  5. Menyusui memang momen yg indah sekali :)
    Pas nyapih, rasanya belum ikhlas saat harus dilakukan krn berbagai alasan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget! Momen yang gak bisa digantikan dengan apapun :')

      Delete
  6. Hebat nih ibu dan anak kompak, plus pak suami patner pe dukung yang keren.

    Mba, Maira minum susu pake botol ya? Sudah dicoba pake sedotan. Biasanya anak lebih mau tuh nyobain pake sedotan.
    Memang selepas Asi, anak2 makan jadi jauh lebih banyak. Salam kenal mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, Maira udah pinter minum sendiri pake gelas. Susunya diminum pake dot cuma bwt ngebujuk aja kalo nenennya ganti :))))

      Delete
  7. Maira pinterrrr yaaa.... iihh mau ultah jg ya. Sama makte allhmdulillah dua anakku ku sapih tepat atau nyaris 2 tahun...lega ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tante cantik mau kasih kado? *kedipkedipmata* :))))

      Delete
  8. wah, menyapih trnyta ga gampang sebenrnya ya...aku ga ngerasain nyapih, krn ankku dari awal emg ga ASI mba.. hebat anakmu 4 dan semuanya ASI ;).. dan semuanya asi ampe sekitar 2 thn ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bersyukur banget dikasih kesempatan ngasi ASI sama semuanya nih :)

      Delete
  9. masing-masing mama punya cerita menyapih yg beda beda y... sykurlah maira pinter bgt :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, pinter banget sampe akhirnya mamanya yg malah kehilangan :)

      Delete
  10. Alhamdulillah Maira hebat... semoga nanti athiyah jg gampang saat disapih...kiss kiss maira...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga nanti Athiyah juga pinter, ya, pas disapih :*

      Delete
  11. Pasti yang mewek emaknya nih pas nyapih karena terpaksa. Hihihi.

    Mairaaa kamu kok kiut banget siiiiiih :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu iyaaa :'( Sampe hari ini masih kutawar-tawarin udah kaya obral, trus dia malah cengar cengir doang sambil bilang "gak nenen" -_-

      Delete
  12. Anak ke 3 saya sekarang 2y8month msih nenen, sudah berkali-kali di sapih nggak bisa bisa. Padahal pas kakak2nya gampang banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mau 3 tahun berarti, ya, Mbak? Semoga nanti pas udah masuk sekolah udah gak nenen ya :)

      Delete
  13. Wah Maira pinter ya...ga pake drama..dulu nadia ada deh seminggu rewelnya susu pun ga doyan jafi kurus banget dulu

    Eh mo titip ciwelin pipinya maira ya mak :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya alhamdulillah banget nih, Maira rewelnya cuma beberapa hari aja dan makannya langsung banyak. Semoga seterusny begitu, biar sehat kaya kakak Nadia ^_^

      Delete
  14. Alya kami dah 2,5 tahun blm sapih Mak...udah bbrp kali di coba, tp kok endingnya nggak tega.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe problem setiap ibu menyusui yang mau menyapih, sepertinya ya. Tetap semangat ya ^_^

      Delete
  15. Semangat, Mairaaaaa :-*
    ... dan emaknya *cipok basah*

    ReplyDelete
  16. Maira sama kayak Alfi mak, mudah disapih terus makannya juga lebih mudah daripada sebelum disapih. Tapi kadang2 masih rewel kalau mau tidur siang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, Alfi pinter ^_^
      Main aja dulu sampe capek, biasanya terus bobok ya gampang :)

      Delete
  17. Mak, aku lg nyapih rizma jg. dan sll luluh, krn beneran nangisnya bkin gk tega. kl bgini kapan selese nyapihny ya? *tutup muka
    ini beneran aku ngakak bgt mak baca yg ditutup plester.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, soalnya diolesin yang pahit-pahit, gak mempan. Kalau diplester kan jadi ada double protection :))

      Delete
  18. Waaah...Maira sudah lepas nenen ya...selamat deh buat Maira

    ReplyDelete
  19. de maira udah lepas nenen yaa ,, selamat .. dan bersyukur kalau rewelnya ga lama .. biasanya kan ada yang rewel terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, baik banget nih Mairanya :) Makasih, ya :)

      Delete
  20. Waaaa.... mamah jaat! Nenen itu kan enak :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekaliaaan, kan udah 2 tahun, budeee. udah gede :D

      Delete
  21. wah bisa jadi catatan untuk adek saya yang mau menyapih anaknya.. TFS mak.. *_*

    ReplyDelete
  22. temen kantor ku nyapih anak nya ASI dengan di olesin apaan itu di xxxx cos anak nya tetep maksa mau asi :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eman salah satu cara yang umum dipake kayak gitu, Kak. Oles-olesin yang rasanya gak enak di situ. Anakku jg dulu ada yg pake cara kayak gitu. Aku olesin sambiloto yang rasanya pahit itu. Eh, dia cuek aja, tetep doyan wkwkwkwk

      Delete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)