Belajar Puasa Ala Moses


Ignacio Estrada Quotes
Tahun ini tahun ketiga Moses belajar berpuasa. Sejak TK B (umur 5 tahun), kami memang mulai mengenalkan puasa kepada Moses karena kebetulan di TK-nya juga sudah mulai dikenalkan. Selama bulan puasa anak-anak tidak boleh membawa bekal dan minuman. Puasanya sih dimulai dari jam 6 pagi. Pulang sekolah jam 10, boleh buka.

Tahun kedua, kelas 1 SD, mulai deh dibangunkan untuk ikutan sahur. Waktu TK juga dibangunkan, tapi gak berhasil. Namanya juga masih kecil, ya? Jadi dibiarkan saja, gak dipaksa. Awalnya bangunin sahur itu, susah banget. Tapi lama-lama terbiasa juga. Puasanya sampai jam 12 siang, gak bisa lebih dari itu. Soalnya jam 11 aja udah nangis-nangis minta makan :D

Tahun ini Moses udah 7 tahun, udah waktunya mulai serius belajar puasanya. Sama seperti tahun lalu, awalnya, membangunkan sahurnya susah banget. Meskipun udah terbiasa bangun jam 5 pagi, bangun 1,5 jam lebih awal dari biasanya tetap berat untuknya. Jadi sahur pertama diisi dengan drama tangisan dan ngambek, gak mau makan. Setelah berhasil dibujuk untuk makan, ngambek lagi gak mau minum dan langsung blas tidur lagi. Hasilnya bisa diduga kan? Jam 8 pagi udah merengek terus, haus dan lapar. Apalagi Moses anaknya aktif banget. Energinya kayaknya level 9 deh, gak ada capeknya. Ditambah lagi, selama bulan puasa, les renangnya libur, jadi gak ada pelampiasan untuk energinya yang banyak. Puasa hari pertama pun selesai di jam 11 siang :D


A photo posted by Sary Melati (@saryahd) on

Aku dan suami kemudian mikirin, gimana caranya, ya, supaya Moses mau puasa tanpa dipaksa, tanpa ngambek dan tanpa iming-iming hadiah. Aku dan suami memang termasuk jarang menjanjikan reward untuk memotivasi anak-anak. Kalau mereka sedang belajar melakukan sesuatu, mereka harus tau tujuannya apa. Jadi melakukannya karena sadar dengan tujuan yang akan dicapai, bukan karena rewardnya. Nanti kalau mereka menunjukkan kemajuan, pasti ada reward dari mama dan papi. Besar kecilnya, tergantung kemajuan mereka. Gak mesti berupa barang atau materi. Sering juga berupa pujian, pelukan. Cuma dipuji-puji mamanya di blog atau di akun socmed mamanya aja mereka udah seneng. Soalnya, ternyata, banyak teman-temannya yang follow atau stalking blog dan akun socmed aku :))

Akhirnya setelah berdiskusi panjang, kita sepakat pake metode sugesti waktu. Maksudnya lama berpuasa disesuaikan dengan pemahamannya. Moses itu sebenernya anaknya gampang sekali diarahkan asal alasannya logis buat dia. Tipikal anak zaman sekarang banget, ya? Apa-apa mesti jelas kenapa dan mengapanya. Kalau engga, mana mau dia terima. 

"Moses kan punya pikiran sendiri. Apa-apa harus sesuai dengan yang dipikirin Moses lah." 

Hadeeeh, tepok jidat dah! Hahaha!

"Moses, hari ini puasanya sampe jam berapa?"
"Jam 11 lah. Abang kan kuatnya cuma sampe jam 11 eeeh."
"Kalau besok, berarti kuat dong sampe jam 12? Kan hari ini udah kuat sampe jam 11. Masa besok sama lagi kekuatannya?"

Begitulah, dengan penjelasan sana-sini, akhirnya deal, tiap hari jamnya Moses berpuasa bertambah 1 jam. Sampai tiba di hari keenam. Moses buka puasa di jam 5 sore.

"Mama, besok kan Abang buka puasanya jam 6. Berarti selesai, ya? Besoknya lagi Abang buka jam 11 lagi."

Waduh! Hahaha!

"Loh, kalau buka puasanya jam 11 lagi, berarti kekuatannya berkurang dong? Masa superhero kekuatannya berkurang?"
"Iyaaaa, kan kalo makannya 2 kali gak kuat puasa terus-terusan sampe jam 6. Baterenya udah merah. Supaya ijo lagi, mesti dicash lagi dari jam 11 eeeh."
"Emang supaya kuat puasa sampe jam 6, makannya harus berapa kali?"
"Ya, 3 kalilaaah. Baru Abang kuat. Ini makannya cuma dua kali eeeeh. Gak kuat, Abang."

Hihihi! Moses itu kalo ngomong sering sekali menyisipkan kata "lah" dan "eeeeh" dengan gayanya yang khas.

"Oooh, kalo gitu, Abang makan 3 kali aja. Jam 4 pagi, jam 6 sore dan jam 9 malam."
"Eeeeh, emang bisa kayak gitu?"
"Ya, bisalaaah. Nanti Mama ambilin makan jam 9 malam sebelum Moses tidur."
"Eeeeh ... Ya udahlah kalo begitu."

Sekarang, memasuki hari keduabelas, meskipun kadang masih suka ada wajah memelas, rajin lihat jam, bolak-balik ke dapur, Alhamdulillah, dramanya udah jauh berkurang sahur maupun menjelang buka. Moses pun kayaknya udah punya ritme sendiri selama bulan puasa ini. Dia ngejadwalin sendiri jam berapa bangun, tidur siang, bangun tidur siang, mandi, dan lain-lain, supaya "pikirannya" tetap kuat berpuasa. Daaan, tetep aja gak bisa diem kayak hari-hari biasa *elap keringet* :))

Doakan, ya, supaya Moses lancar terus puasanya ^_^


24 comments

  1. Moga lancar terus puasanya moses, kalo daffa udh bisa full. Abyan nih yg belom, maklum sih msh 6th. Klo daffa sm moses kayaknya seumuran ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moses, bulan mei kemarin 7 tahun, tante :)

      Delete
  2. mudah2an lancaar terus ya puasanya Moses... sampe Lebaran deh. Emang tiap anak dan tiap keluarga pasti punya cara dan trik masing-masing ya menghadapi anak di awal masa belajar berpuasa. anakku dulu juga begitu,mulai dari puasa setengah hari, makan, trus sambung lagi puasanya sampe sore. Tapi karena mereka kembar, tidak punya kakak atau adik untuk dijadikan contoh teladan, jadi mereka berdua saling support, berlomba puasa full tanpa jeda makan siang, dan sering juga kompak minta buka lebih awal.Hehehee...salam ya buat Moses. semangat bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha seru ya punya anak kembar. Sama kayak 2 anakku yg pertama. Jarak umurnya deket, jd kaya kembar. Jadi suka saling support gitu ^_^

      Delete
  3. Tarik ulur ya, Mak ?
    Hihi lucu. Semangat terus, Moses, Insya Allah nanti full puasanya,.

    ReplyDelete
  4. kalau aku sih bertahap mak. baru setelah kelas 4 Sd mereka abru penuh puasanya. Aku sering diketawain ama teman2ku karena anak2ku baru puasa penuh kelas 4 SD, tapi gak apa-apa, soalnya aku punya prinsip sedikit2 tapi anak faaham dan tak perlu kiat ribut memaksa . Dan ada ketakutan juga soalnya anak teman TK sudah penuh, pas suatu hari dia minta buka sebelum waktunya, ibunya bilang sayang setengah jam lagi, akhirnya itu anak tidur saat dibangunkan ternyata sudah gak ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, sama dong kalau bertahap mah, mak :D

      Ini tahun ketiga. Kalau tahun ini belum bisa full juga, ya lanjut lagi tahun depannya. Yg penting gak merasa terpaksa :)

      Delete
  5. Makanya bang, pakai powerbank supaya baterainya ijo terus :D Untuk ibadah & sekolah, kami juga begitu, berusaha nggak ngasih reward berupa barang melainkan encouragement. Untuk barang, semahal apapun mrk boleh minta kapanpun tanpa nunggu rapor atau ultah, asal jelas2 mrk membutuhkannya dan uangnya ada. Dengan begitu Insya Allah mereka paham latar belakang dan konsekuensi setiap tindakan yg mrk ambil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Powerbank buat Moses, mihil, budheeee :))

      Delete
  6. Yeyyyy... \m/ moga lancar ya puasanya moses ya^^hahahaha lucu ya kalo anak nanya macem2 ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, nanti juga Raffi kayak gitu :D

      Aamiin, makasih dukungannya ya, Onti Echa :*

      Delete
  7. Hahahaaaa.....aku ngakak baca isi dialog moses mbak. Lucuuuuuu, hihii...
    Moses hampir sebaya anakku nih, sekarang 6 tahun. Sanggupnya puasa sampe jam 9 doang. Tahun ini mau masuk SD. Semoga tahun depan dia bisa kayak abang Moses yaaaa...yang puasa sampe 11 :D

    ReplyDelete
  8. Ayo abang Moses....semangat puasanya dong. Aufa malah sudah dua tahun tiga tahun ini puasa penuh sampai maghrib. Pas TK Besar kalo dhuhur disuruh makan malah nggak mau. Hehe....semangat ya anak sholih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Ika. Woow, Aufa keren deh! Salam ya ^_^

      Delete
  9. gak papa bang, ayoo semmapunya dulu...nanti lama2 juga kuat kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, makasih, yaaa, Tante cantiiik :*

      Delete
  10. Belajar puasa ... membiasakan diri sejak kecil ...
    salam kenal ...
    kunjungi dan komen blog http://www.illustrationdesigners.com/

    ReplyDelete
  11. semangat terus puasanya moses, lama-lama pasti bisa full terus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, tanteee. Alhamdulillah sampe hari ke 22 masih full puasanya ^_^

      Delete
  12. Sip sippp..bookmark nih..bekal bwt si ken kalok udh gede nanti..makasih ya mak sary..
    Abang moses lucu...
    Semangat puasa ya bang moses :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, tante Inda. Salam buat dek Ken yaaa :)

      Delete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)