Satu Tahun Tanpa Mie Instant

Siapa sih yang gak suka makan mie instant? Sok ngacung! :D Kayaknya sih, sebagian besar dari kita suka makan mie instant. Apalagi dimakan saat musim hujan gini. Panas-panas, pake cabe rawit, tambahin baso, telur, sawi ... Hmmm ... Ngebayanginnya aja pasti langsung lapar kan? >.<

But anyway, setelah sepanjang tahun 2014 mengurangi konsumsi makan mie instant dan gak menyetok lagi mie instant di lemari penyimpanan makanan, akhirnya pada tahun 2015, aku dan suami sepakat menguatkan hati untuk gak ngasih anak-anak makan mie instant lagi.


Mie instant itu ibarat makanan penyelamat saat gak ada makanan, telat atau males masak. Dan anak-anak juga sebenarnya seneng banget makan mie instant. Jadi membuat keputusan gak menghidangkan lagi mie instant sebagai makanan penyelamat itu sebenernya, ya, merepotkan diri sendiri. Mau gak mau aku harus selalu memastikan ada makanan di rumah. Kalau kehabisan makanan, mesti rela masak lagi kalau anak-anak masih kelaparan. Apalagi anak-anak seumuran mereka kayaknya memelihara dragon deh di lambungnya. Makaaaan terus. Lapaaar terus. Apalagi kalau musim liburan, sebentar-sebentar pasti deh ada yang teriak, "Maaa, lapeerrr!"

Bukan tanpa alasan kalau kami akhirnya menyetop konsumsi mie instant untuk anak-anak. Di tahun 2014, Moses cukup sering mengalami masalah dengan lambungnya. Dalam jangka waktu tertentu, dia suka tiba-tiba muntah terus menerus. Malah saking seringnya muntah, pernah 2 kali sampai dirawat di rumah sakit. Karena di setiap kejadian kondisi Moses lagi sehat, kami tentu aja bingung, koq dia bisa, sih, suka tiba-tiba muntah terus menerus. Setelah berkonsultasi dengan dokter, disinyalir penyebabnya adalah salah makan. Ada jenis makanan tertentu yang tidak ramah untuk lambung Moses. Selama berbulan-bulan kami mengamati pola makan Moses. Dan ternyata, setiap habis makan mie instant, dia pasti muntah. Keparahannya tergantung berapa banyak mie yang dilahapnya. Ternyata 2 sendok makan aja udah kebanyakan untuk Moses. Itulah awal mulanya aku gak pernah menyetok mie instant lagi dan hanya mengizinkan anak-anak yang lain makan sekali-kali saja dan tanpa sepengetahuan Moses.

Ternyata, Moses gak cuma sensitif dengan mie instant aja. Tapi juga dengan jenis mie-miean yang lain, yang gak instant. Hanya dampaknya gak separah kalau makan mie instant. So, meskipun masih suka bikin mie dengan bumbu olahan sendiri atau bikin hidangan pasta, frekuensinya tetap sangat jarang sekali. Dan tau gak, lambung Moses juga ternyata sensitif oncom. Beberapa kali makan oncom, hasilnya sama dengan setiap kali makan mie instant. Muntah-muntah! Bayangin, oncom gitu loh, yang nikmatnya lezat tiada tara dan bisa bikin nambah nasi berkali-kali >_<




Say no pada mie instant itu bukannya tanpa perjuangan. Beuh, perjuangan berat banget! Setiap kali melewati rak mie instant di supermarket, tangan rasanya gatal pengen ngambil dengan mengatakan pembenaran di dalam hati makannya ntar malam aja pas anak-anak tidur. Perjuangan berat lainnya kalau bersisian dengan orang yang asyik makan mie instant. Wanginya bikin pengen teriak minta tolong supaya bisa nyicipin *lebay*. Tapi perjuangan sesungguhnya adalah menanamkan kesungguhan itu pada anak-anak supaya mereka bisa tetap teguh gak makan mie instant meskipun mama dan papinya gak ada di dekat mereka. Perjuangan-perjuangan itulah yang membuat aku baru berani menulisnya sebagai resolusi tahun 2015 setelah 1 tahun tanpa mie instant. Apakah di tahun 2016 ini kami masih bisa bertahan dari godaan mie instant? At least memasuki bulan ketiga di 2016 ini, masih tetap bertahan. Doakan, ya, untuk anak-anak yang lebih sehat :)

31 comments

  1. Hadeh ...perjuangan nya berat banget, gw ngak sanggup tanpa mie instan. Itu mie paling simple disaat males makan yg lain hehehe

    ReplyDelete
  2. Wuah, saya juga pengen stop makan mie instan Mak, dari 2014 sampai sekarang bisa mendisiplinkan diri 1 bulan makan hanya 1x. Tapi seiring berjalannya waktu, sering kebobolan 2-3 kali sebulan karena ... kelaperan tengah malam huhuhu

    ReplyDelete
  3. Masih belum bisa total tanpa mie instant. Maksimal 1 per minggu.

    ReplyDelete
  4. Aku udah bertahun2 ngga makan mie instan, masalah kesehatan juga sih. Anakku dijatah seminggu sekali kalo dia minta. Ngga pernah sengaja nyimpan mie instant di rumah, tapi kebiasaan di tempatku, pulang hajatan dapet bingkisan isinya mie instant 5 bungkus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku juga sering dapat bingkisan mie instant. ANak2 juga suka dpt kl ada acara apaan gitu. Biasanya aku kasih ke orang lain aja mie-nya gak dibawa pulang :D

      Delete
  5. aku dong bisa bikin mie sendiri. cuma dari terigu, air, telor, garem. tapi pegel hahahaha apalagi dirimu harus bikin buat 7 orang mah bhay. lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan ada alatnya loh buat motong2nya. tapi emang sih nguleninnya pegel :v

      Delete
  6. Mak te... aku juga bukan Grup Ibu-ibu Penggemar Berat Mie Instant, karena... karena mie instan itu enyaaak pake banget *bikin tambah endut*


    Karena aku juga ingin anak-anak gak ketergantungan mie instan tapi gak norak kalo liat mie instan, aku coba dengan cara bikin martabak mie dengan bumbu ala aku : garam - kecap asin dan merica. Bawang bombaynya yang banyak, iris tipis dan digongseng dulu baru dicampur ke telur dan mie instan (yang sudah direbus dan ditiriskan).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga suka mengolah mie jadi hidangan lain, misalnya, ya, martabak mie kayak yg Oma bikin. Tapi sepertinya Moses memang gak bisa makan mie banyak2. Jadi hidangan mie emang jarang banget sih tersedia di rumah.

      Delete
  7. Saya juga pernah diopname di RS gara-gara keseringan makan mie instan.
    Padahal saya bukan anak kost, tapi suka banget makan mie, haha.
    Sekarang udah nggak makan mie instan lagi dong B)

    Semoga tetep bisa bertahan dari godaan mie instan ya, Mbak :D

    ReplyDelete
  8. Ah. Keren banget resolusinya.
    Emang ya mie instant ini butuh gak butuh sih. Hehehe
    Kalau di saya baru dibatasinya 2minggu sekali baru ketemu si mie instan itu

    ReplyDelete
  9. waduh hebat, saya belum bisa, paling dibatasi aja :)

    ReplyDelete
  10. ini sih butuh perjuangan yang luarrrrr biasa

    ReplyDelete
  11. Kalau snek rasa mi instan yg lgi hip itu boleh enggak mbak...
    hihihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum pernah nyobain :D tapi snack kayak gitu juga dibatasi sih :)

      Delete
  12. wuaaahhh salut bisa bertahan... dulu ya mbak, pas msh jaman sekolah dan tinggal ama ortu, keluargaku juga jaraaaaaaaang bgt makan mie instan ini.. krn papa tipe yg sgt merhatiin kesehatan..jd kita ikutan kebawa.. apalagi mama jago masak... so buat kita sekeluarga ga makan mie instan g ada masalah lah...

    trs pas udh merantau k jkt, nikah ama suami, kok ya kebiasaan hidup sehatku lgs buyar -__-.. pertama keluarga suami trnyata suka mie instan walopun ttp ga bkl dimakan sering2, tp mrk slalu nyetok mie enak menyesatkan ini di lemari ;D.. Jadinya ya kebawalah aku jd suka ama mie ini -__-.. so, ampe skr blm bisa sampe berhenti total makan mie instan.. tp yg hrs disyukuri, anakku ga doyan mie instan ini hahaha ;).. syukurlah...ga tau kenapa, tp dia slalu ga prnh mau kalo kita berdua lg makan mie instan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, bersyukur banget dong kalo anaknya gak suka. Malah lebih gampang jadinya :)

      Delete
  13. Setuju banget mba, semua jenis mie instan baik yang kemasan plastik maupun yang pake cub bener - bener menggoda, susah banget emang lepas dari dia. Waktu SD pernah hampir tiap malem aku bikin mie instant karena ntah males makan masakan mama atau males makan nasi alhasil waktu SMP aku tiba - tiba kena sakit kepala yang berkepanjangan sampai berbulan - bulan. Pas kedokter katanya aku kebanyakan konsumsi mie instant, alhasil mie intant di stop dari kehidupan ku, hampir setahun aku gak dibolehin mama makan mie instan, terus sakit kepalaku berangsur - angsur hilang. Tapi karena bandel awalnya aku diem makan mie instant di kantin sekolah akhirnya keterusan sampe sekarang dan gak pake ngumpet - ngumpet lagi kalau mau makan atau bikin, tapi ya gak sesering waktu SD itu sih, paling seminggu 2 kali kalau lagi males masak atau atau males makan nasi.

    ReplyDelete
  14. aku jg pgn ngurangin makan mie. Tapiii susah yah. Pengen nyoba kapan2

    ReplyDelete
  15. waaaaa keren sekali bisa sampai satu tahun..
    dulu waktu pengalaman saya terkena maag, oleh dokter disarankan untuk tidak mengkonsumsi mie instan. bisa sih.. tapi hanya bertahan sekitar 1-2 bulan. setelah itu langsung tergoda lagi..

    ReplyDelete
  16. Keren sekali mbak, bisa satu tahun tanpa mie instan hehehe kalo saya belum bisa.

    ReplyDelete
  17. Wah, perjuangan betuh itu mbak, setaun penuh nggak makan mie. Kalo saya nggak sanggup deh, tapi perlu dicoba nih kayaknya.

    ReplyDelete
  18. Wah bisa ya setahun nggak makan mie instan. Kalo aku masih, sebulan sekali :)

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)