Bye Bye Ruam Popok!

Salah satu kekhawatiran terbesar aku ketika mempunyai bayi adalah dia kena ruam popok. Tujuh belas tahun yang lalu, ketika anakku yang pertama masih bayi, dia kena ruam popok berat. Mulai dari lahir sampai usianya kurang lebih 4 bulan, Kakak memang sering sekali mengalami masalah kulit. Aku lupa sebabnya kenapa. Pokoknya waktu itu sering banget bolak balik ke dokter untuk mengobati masalah kulitnya Kakak.

Aku ingat banget pernah membersihkan kulit di area popoknya Kakak sambil menangis karena gak tega melihat kulitnya yang bengkak meradang kemerahan. Apalagi kalau Kakak menangis, air mataku tambah banyak. Perasaanku campur aduk. Rasa bingung sebagai ibu baru yang mengurus bayi sendirian bercampur dengan perasaan bersalah karena merasa sakitnya Kakak adalah kesalahan aku yang tidak ekstra care merawat kulitnya. 

Sejak itu aku selalu menjaga jangan sampai anakku kena ruam popok lagi, termasuk adik-adiknya yang lahir kemudian. Tapi ya, namanya bayi, sekali dua kali pasti terkena ruam popok. Untungnya hanya ruam popok ringan, tidak ada yang separah Kakak waktu bayi. Karena mostly anak-anakku toilet trainingnya dimulai segera setelah mereka MPASI, mereka gak pernah lagi kena ruam popok karena udah gak pup di diaper. Sampai kemudian Reiga lahir.

Aku pernah menulis di salah satu postingan di blog ini tentang karakter Reiga yang tenang dan anteng banget. Dia jarang sekali menangis. Bahkan waktu bulan-bulan pertama setelah lahir pun aku sangat jarang begadang meskipun Reiga tetap bangun menyusu di malam hari. Tapi dia menyusunya gak pakai rewel apalagi nangis-nangis. Akhirnya kalau dulu-dulu aku selalu bangun dan duduk tiap kali menyusui, pas Reiga aku lebih sering menyusuinya sambil tidur sampai akhirnya ketiduran.

Si anak anteng ini, kalau diapernya basah atau pup pun amat jarang menangis. Mau gak mau aku yang harus rajin ngecek. Suatu malam aku ketiduran sampai pagi dan lupa mengganti diapernya. Padahal ternyata Reiga pup. Karena terlalu lama memakai diaper yang penuh pipis dan pup, Reiga kena ruam popok. Keesokan paginya, saat aku ganti diapernya, kulit pantatnya sudah merah dan mulai meradang. Huhu sedih banget.




Naluriku sebagai seorang ibu, yang pertama kali aku langsung lakukan begitu mengetahui kulitnya Reiga ruam adalah bergegas ke minimarket dekat rumah. LOL. Tujuanku hanya satu, mencari baby cream yang biasa dipakai kakak-kakaknya Reiga waktu bayi. Baby cream biasa sih, bukan cream khusus untuk mencegah dan mengatasi ruam popok. Tapi saat itu hanya itu yang terpikir olehku. Dan ternyata produknya gak ada. Entah karena sudah gak diproduksi atau karena memang stoknya lagi kosong. Tapi si baby cream ini memang sudah beberapa lama aku cari tidak ketemu. 

Di minimarket itu aku malah menemukan Sleek Baby Diaper Cream. Tanpa berpikir panjang, aku langsung ambil dan bayar di kasir. Setelah sampai rumah, aku baru ngeh, eh bukannya Sleek itu produk pembersih botol bayi, ya? Sejak kapan ada Diaper Cream-nya? Karena 4 tahun yang lalu, waktu Maira bayi, aku gak pernah lihat produk ini. 

Sleek Baby Diaper Cream-nya langsung aku pakein ke kulit area popoknya Reiga yang sudah dibersihkan. Biasanya kalau sudah ada ruam atau tanda-tanda ruam popok, aku mengganti diapernya lebih sering. Pokoknya dijaga banget supaya kulit di area popoknya selalu bersih dan kering. Setelah beberapa kali pakai Sleek Baby Diaper Cream, kulit Reiga berangsur membaik. Ruamnya hilang. Oh, senangnya hatiku hahaha. Karena aku termasuk orang yang loyal kalau sudah cocok dengan satu produk, sejak saat itu Sleek Baby Diaper Cream selalu tersedia di rumah. 

Aku dan Reiga pertama kali mengenal Sleek Baby Diaper Cream waktu umur Reiga 4 bulan. Sekarang umur Reiga 10 bulan. Berarti sudah 6 bulan Reiga pakai Sleek Baby Diaper Cream ini. Memangnya ruam popoknya Reiga gak sembuh-sembuh, koq pakai Sleek Baby Diaper Cream terus? Oh, bukan karena itu alasannya. 

Fungsi diaper cream adalah sebagai perisai yang langsung melindungi kulit. Mostly ibu-ibu hanya menggunakan diaper cream saat bayinya kena ruam. Ya kan? Padahal pemakaian yang benar adalah setiap kali mengganti popok atau diaper. Bersihkan kulit bayi setiap kali ganti diaper dan olesi Sleek Baby Diaper Cream di kulit area popoknya sehingga kulit bayi terlindung dari bakteri dan mencegah terjadinya ruam popok.




Aku juga gak khawatir Reiga pakai Sleek Baby Diaper Cream setiap kali ganti diaper karena Sleek Baby Diaper Cream mengandung formula yang aman dengan pH 5.5 sehingga aman sekali untuk bayi termasuk bayi baru lahir. Kandungannya alami dan telah melalui dermatologically dan clinically tested yang terbukti mencegah dan menyembuhkan ruam popok dan 100% terbukti melindungi dan membunuh bakteri seperti Staphylococcus Aureus, Pseudomonas Aeruginosa, Escherichia Coli, Candida Albicans. Mau tau apa saja natural ingredients-nya Sleek Baby Diaper Cream? 

· Ekstrak daun olive, melindungi kulit dari bakteri yang menyebabkan iritasi. 

· Chamomile dan Ekstrak Bunga Matahari: Natural anti- irrirant yang efektif untuk mengurangi kemerahan 

· Ekstrak Alpukat, Shea Butter dan Argan Oil: Natural moisturizer yang menjaga kulit bayi tetap lembut


 


Setelah 6 bulan mengenal dan pakai Sleek Baby Diaper Cream, menurutku produk ini rekomen banget untuk mencegah dan mengatasi ruam popok pada bayi. Setiap selesai ganti diaper, dibersihkan kemudian olesi area popoknya dengan Sleek Baby Diaper Cream, alhamdulillah Reiga gak pernah ruam popok lagi. Bye bye ruam popok! Sleek Baby terbukti alami melindungi kulit Reiga ^_^


43 comments

  1. Ibu memang gitu ya, Mbak. Anaknya sakit selalu merasa kalau itu kesalahan ibu. Tapi, emang kok ya kalau punya anak pertama itu bisa jadi pelajaran berharga banget. Paling nggak bisa buat jaga2 pas punya adik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget. Aku belajar banyak dari tiap-tiap anak, karena beda2 banget karakter dan problematikanya :)

      Delete
  2. Aku juga sedih banget kalo Lit ank kek gitu...merasa bersalah bangetlah

    ReplyDelete
  3. Nawra juga. Pernah ruam popok tapi cepat sembuh juga soalnya di dulu jarang pake diapers ,neneknya ketat banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak sanggup kalo gak dipakein diaper hahaha

      Delete
  4. Salfa sampai sekarang masih pakai diaper. Soalnya ada halangan dikit di lingkungan untuk toilet training. Tp untung ada Sleek jadi aman selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reiga juga masih pake diaper. Masih pipis di diaper. Tapi kalo pup udah di toilet. Sehat selalu ya, Salfa :*

      Delete
  5. Alhamdulillah Keumala juga cocok pake sleek mbak jd si ruam popok udah ga datang lagi deh. Tenang jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cocok, tenanglah udah. Jauh2 ruam popok :)

      Delete
  6. Aaah senengnya udah ada solusi buat masalah ruam buat para bayik, ya. Reiga loveable banget sih, Makte? Meni soleh jarang nangis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh, kata papinya oge anak bonus dari Allah ini mah :)

      Delete
  7. Suka gak tega melihat merah-merah di kulit bayi. Bayangin perihnya aja kasihan. Apalagi bayi seanteng Reiga. Pahanya cubitable 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian banget :( Jangan dicubit, Tantee, cakit :))

      Delete
  8. Aku dulu juga, jaman Alisha kecil serinh banget ngalamin yang namanya ruam popok, waktu itu karena ga paham dibedakinn mulu, entar klo program lagi siap2 Slerk Diapers Cream

    ReplyDelete
  9. Ruam pada bayi emang bikin baper ibu2, jadi kasian sama baby nya. Untung sekarang ada produk yang bisa ngasih solusi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seneng banget apalagi ternyata produknya cocok sama kulit Reiga :)

      Delete
  10. Mirip Maira waktu kecil yaaaaa, hehe jadi gagal fokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi banyak yang bilang gitu sih. Tapi bedaaaa 😅

      Delete
  11. Nah ini ruam pada bayi sering bikin emaks rempong, tapi sekarang mah ga khawatir lagi ya banyak produk ruam popok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enak jadi bayi zaman now, semuanya lengkap 😄

      Delete
  12. Kalau anaknya anteng begitu, sebagai orang tua harus peka banget ya, Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bangeeet. Di satu sisi lebih santai, di sisi yang lain rawan kecolongan hehehe

      Delete
  13. Pengalaman itu guru besar biar ga ruam popok ya mba.ini yang aku suka dari sleek ga pliket lengket ke bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si Kakak malah suka pake buat muka LOL. Katanya wanginya enak n bikin kulit wajahnya jadi lembut :)

      Delete
  14. This website was... how do I say it? Relevant!! Finally I've found something which helped me.
    Thanks!

    ReplyDelete
  15. Ih sama. Anak sulungku juga gitu. Aku malah sering dimarahin dokter gara2 ini. Kasian banget ruam popoknya sampe merah dan lecet2. Dulu gak tahu ada cream buat ini. Dulu kalo udah tahu, pasti gakkan panik deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang sih lumayan tenang yaaa. Dengan perawatan yg benar, pake produk yg tepat, si ruam gak bakal mampir2

      Delete
    2. Alasan kenapa anak pertama sering jadi korban ruam popok, adaah karena ruam popok ini urusan organ intim. Jadi jarang orang mau mmebicarakannya dengan terbuka. Akibatnya sering terlewat untuk jadi pengetahuan para ibu yang baru pertama kali punya anak.

      Delete
  16. Baby Reiga lucu bangeeett 😙 anteng lagi mah pas difoto, abang Khalil agak petakilan ini haha, salam kenal dari Babang Khalil ya Dek Reiga

    ReplyDelete
  17. Kemarin, waktu ke minimarket, lihat sleek diaper cream ini, Tio udah pengen beli aja, buat kalau digigit nyamuk katanya :)

    ReplyDelete
  18. Saya sendiri nyobain Sleek diaper creram buat anakku mbak. Trus kerasa kalau kulitnya jd lebih halus. Ternyata karena ada natural moisturizer-nya ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senang ya kalau cocok sama kulit anak ^_^

      Delete
  19. Kesian banget kalo smpe ruam. Anakku pernah ga tega lihat sekitar pantatnya merah2 gt. Soalnya ngerasain juga kalo kulitku yang area situh ruam (mungkin krn pembalut atau lainnya) rasanya periih ngga nyaman banget 😣😣

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita aja gak nyamanapalagi bayi yaa :(

      Delete
  20. Aduh kalau baby sudah meringis memang naluri keibuan itu langsung teriak ya mba. Untunglah mamanya bany reiga siaga dan cekatan. Semoga sekarang ruam beneran ga berani mendekat ya sejak mak sari rutin makein sleek ini.

    Baby arsyad juga nih makin anteng pake sleek.

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)