Persiapan Jadi Ibu Dan Bayi Baru Lahir

Akhir-akhir ini aku sering banget dapat pertanyaan dari para sepupu yang baru menikah atau hamil tentang persiapan jadi ibu dan bayi baru lahir. Duh, berasa tua banget ya, sepupu-sepupu yang dulunya kecil-kecil, sekarang satu-satu sudah jadi ibu dan calon ibu. Berulangkali ditanya tentang persiapan jadi ibu dan bayi baru lahir, tetap saja aku sering bingung jawabnya. Mungkin karena sudah ngalami kenyataan kalau gak ada habis-habisnya persiapan sebagai orangtua itu πŸ˜…Ngajarin jalanlah, ngajarin toilet training lah, membiasakan manner yang baik saat makan lah. Belum lagi kalau sudah mulai sekolah πŸ˜… Tapi memang yang paling pertama, ketika calon ibu sedang menantikan kelahiran bayinya, umumnya ya sibuk dulu dengan urusan menyiapkan segala macam perlengkapan bayi. 

Kalau diminta berbagi pengalaman, aku tuh suka bingung karena juga sebenarnya aku sering dianggap “nyeleneh’ oleh ibuku sendiri. Sejak anak kedua lahir, aku tidak pernah lagi membeli perlengkapan bayi baru lahir dalam jumlah banyak. Terutama pakaian dan perlengkapannya. Dan tiap punya bayi, aku selalu beli baju bayi baru. Pengalaman anak pertama, ternyata aku termasuk ibu-ibu yang bosanan dengan baju bayi yang dipakai terus menerus selama berbulan-bulan. 

Dulu, aku tuh memang ngikutin teori orangtua banget. Kalau beli baju bayi, jangan yang pas sesuai umur, beli yang ukurannya lebih besar supaya bisa dipakai sampai umur sekian bulan. Beli yang banyak, bayi kan sering ngompol, harus sering-sering ganti. Maklumlah, Mom, tahun segitu, informasi gak sebanyak sekarang. Cuma berbekal informasi sepotong-sepotong dari majalah parenting atau menurut pengalaman keluarga yang lebih tua. 

Ternyataa, aku gak suka lihat bayiku pakai baju kedodoran. Baru 2 minggu udah pengen beliin baju baru, sementara baju yang belum dipakai masih menumpuk. Ternyata, gak butuh popok kain banyak-banyak karena aku terlalu lelah untuk mengganti dan mencuci popok, akhirnya pakai pospak sepanjang hari πŸ˜‚ Jadi, ya, pas anak pertama itu, karena segala macam baju bayi aku beli dalam jumlah 2-3 kali lipat, banyak yang akhirnya menumpuk, tidak terpakai. Akhirnya aku kasih-kasihin ke saudara yang membutuhkan.

Waktu hamil anak kedua, koq rasanya gak pengen pakein adiknya baju-baju yang sama kayak kakaknya dulu. Pengennya yang baru, supaya excitement-nya juga baru. Bayi baru koq bajunya lama. Akhirnya baju bayi bekas kakak, sekalian saja aku kasih ke orang. Selanjutnya beli baju bayi lagi untuk bayi baru, tapi gak sebanyak dulu. Palingan untuk newborn, aku hanya beli 4-6 pasang baju. Dan selanjutnya belinya nanti lagi sesuai kebutuhan. 




Cara seperti itu ternyata lebih menyenangkan dan hemat. Baju-baju dipakai sesuai umur dan perkembangan bayi dan tidak ada yang menumpuk tidak dipakai. Setelah tidak terpakai, biasanya langsung aku pisahkan dan simpan untuk dikasih ke orang atau saudara yang membutuhkan. Apalagi kebanyakan kondisi baju-bajunya tetap bagus, karena palingan hanya dipakai 1-2 bulan saja. Hasrat mamanya untuk shopping pun terpuaskan 😎

Meskipun demikian, aku membatasi hanya untuk baju bayi saja loh. Perlengkapan bayi lainnya, terutama yang jarang dipakai, misal hanya dipakai di awal kelahiran, aku tetap simpan untuk dipakai oleh adiknya nanti. Aku batasi pemakaiannya hanya untuk 2 anak. Misalnya seperti sarung tangan bayi, gurita bayi (dulu bayi masih dipakein gurita, ya, sekarang sih engga). Anak selanjutnya, ya beli lagi. Teteup ya πŸ˜†

Sedangkan barang bayi yang dipakai dalam jangka waktu panjang biasanya aku pilih dengan pertimbangan matang. Karena jatuhnya jadi investasi yang baru bakal beli lagi kalau barangnya rusak. Misalnya ya seperti stroller, tempat tidur bayi, baby chair, baby bathtub, kayak gitu-gitu sih. Untuk keenam anakku, aku baru 2 kali beli stroller loh. Stroller yang ada sekarang sudah dipakai sejak anak ketiga dan kondisinya masih bagus banget. Gak tau deh setelah Reiga selesai pakai ini apakah mau dijual atau aku kasih ke orang. 

Untuk brand atau merek produk bayinya sendiri, aku termasuk loyal. Kalau sudah ketemu brand yang cocok, biasanya aku akan beli merek yang sama lagi. Seperti krim untuk mengatasi ruam popok, diaper untuk newborn, gak pernah ganti dari sejak anak pertama. Bahkan camilan untuk MPASI pun aku termasuk loyal. Untungnya sekarang tuh mau beli apa pun gampang, ya. Aku ingat banget, dulu kalau mau beli Gerber graduates untuk camilan bayi, mesti nyari ke supermarket yang besar. Kalau stoknya lagi kosong, pusing deh mesti nyari ke mana lagi. Sekarang sih tinggal beli online aja πŸ˜„. Jadi gak usah pusing pergi kemana-mana hanya untuk nyari camilan kesukaan bayi. Hari gini, macetnya gila-gilaan, Mom!

Jadi ya, kalau ada calon ibu atau ibu baru kebetulan baca tulisanku ini, saranku sih, mempersiapkan perlengkapan dan kebutuhan bayi itu, sesuai kebutuhan saja. Lebih baik belinya dicicil menjelang dibutuhkan saja. Karena percaya deh, Mom, dengan kemudahan belanja online seperti sekarang, hasrat shopping itu susah banget untuk  dibendung. Jadi gak akan merasa bersalah banget kalau beli baju bayi terus-terusan. Kan dicicil, sebulan beli 1-2 baju. Dan pasti dipake, gak ditumpuk πŸ˜‚ Alesan banget yaa hahaha. Yang penting, stay healthy and happy yaa πŸ’—


16 comments

  1. Aku kurleb sama kaya dikau mbak..

    Kalo mslh merk krim, pospak, ga ganti dari anak pertama smpe anak ketiga ini :D

    ReplyDelete
  2. Kalo sekarang tinggal buka container, ubek2 lungsuran kakaknya yang dulu hihihi

    ReplyDelete
  3. sama mba dulu pas anak pertama wuih segala dibeli sekrang menjelang lahiran anak kedua santey banget beli juga bisa diitung jari hehehe khwatir memanh nanti dipakenya sebentar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Slain itu, kalo beli dikit-dikit kan jd punya alesan buat shopping terus yaa :D

      Delete
  4. yes ... setuju mak dengan kalimat ini, "mempersiapkan perlengkapan dan kebutuhan bayi itu, sesuai kebutuhan saja". Karena kadang jika kita salah perhitungan bisa-bisa barang yang udah kebei nggak kepake, betul nggak mak?

    ReplyDelete
  5. Kalau saya malah baju bayi dipakai dari umur 3 bulan sampai sekarang 1 tahun tetap dipakai, mbak. Hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah makanya males beli banyak2. Satu baju aja kepakenya lama sama 1 bayi apalagi baju rumah,. Udah blewer kemana2 tetep dipake haha

      Delete
  6. Howdy! This is my 1st comment here so I just wanted to give a
    quick shout out and say I truly enjoy reading through
    your posts. Can you suggest any other blogs/websites/forums that go over the same topics?
    Appreciate it!

    ReplyDelete
  7. Kayaknya kalau dulu udah banyak toko online, saya bakal belanja melulu. Apalagi keperluan bayi kan banyak macamnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mamak zaman now banyak godaan belanjanya πŸ˜‚

      Delete
  8. Wuahah.. bener banget nih tipsnya, Mak.. sekarang saya belum punya calon baby aja hasrat belanjanya nggak kebendung, apalagi nanti kalo udah lirik2 baju2 bayi yang lucu2, duh.. gawat itu gawat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencanakan dari sekarang, Mak hehe

      Delete
  9. Mba kalo blog kaya gini cara nya gimana? Ga ada embel embel blogspot.com nya?

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)