Kembali Berkebun



Dua bulan belakangan ini aku dan Mas Adi mulai menguatkan niat lagi untuk lanjut menanam lebih banyak tanaman di rumah. 

Berkebun buat kami berdua tuh banyak banget up and down-nya. Sering sekali berhenti di tengah jalan. Entah karena sibuk kerja, urusan anak-anak, rumah kosong gak ada yang nyiramin, diacak-acak hewan peliharaan, mood menguap, banyak deh. 

Baca yuk tulisanku yang lain tentang #berkebundirumah

Pemicu awal kenapa jadi pengen berkebun lagi, gara-gara Mas Adi membelikan aku pohon mawar. Katanya, daripada membelikan aku bunganya saja, yang pasti bakal layu dan dibuang, sekalian saja menanam pohon mawar. Tiap mawarnya berbunga, aku bisa puas deh foto-foto  :))




Setelah mawarnya berbunga, koq bagus ya. Jadilah kami mulai sering ngobrol-ngobrol lagi soal tanaman dan rencana berkebun yang kerap kali berhenti di tengah jalan. Berhenti berkebun bukan berarti tidak ada tanaman di halaman rumah. Tetap ada koq, hanya saja kami berdua sudah lama sekali tidak serius menanam tanaman baru.

Sejauh ini yang baru benar-benar berhasil dan kami nikmati hasilnya baru pohon pepaya, jambu air, cabe dan beberapa tanaman sayur usia pendek. Selain mawar, pohon bunga lain yang sudah ada yaitu pohon melati -ibuku yang menanam- dan pohon kamboja jepang -dikasih ipar-.

Prioritas aku dan Mas Adi memang menanam pohon buah-buahan. Makanya waktu dengar kabar kalau ada pembagian bibit pohon gratis dari Kementrian Lingkungan Hidup, kami langsung cus ke sana. Sayangnya ternyata pohon buah-buahan sudah habis. Yang tersisa hanya bibit pohon-pohon besar untuk penghijauan yang lebih cocok ditanam di area publik. Kata Pak Petugas di Kantor Unit Pusat Kearsipan Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan di Tapos, Depok, yang menemui kami, bibit pohon buah kemungkinan baru tersedia lagi bulan November. Teman-teman yang pengen menanam pohon buah di rumah, coba aja bulan November nanti cek ke sana ya. Syaratnya gampang koq, bibitnya pohonnya harus untuk ditanam sendiri bukan untuk dijual lagi. Aku juga mau coba ke sana lagi nanti.




Balik lagi ke niat berkebun, sekarang ini rencananya tetap menanam pohon buah. Selain tentunya mulai menanam sayur dan bunga-bungaan. Karena pengalaman sebelumnya yang suka ambyar di tengah jalan, kali ini aku sama sekali gak beli-beli polybag atau pot-pot lagi dulu untuk mulai menanam lagi. Setelah sering nontonin YouTube channel garden hack, ternyata banyak juga barang sisa di rumah yang bisa dimanfaatkan untuk awal menanam. Padahal dulu aku bela-belain banget beli banyak kotak persemaian. Endingnya hancur ditidurin Don.

Berdasarkan inspirasi yang didapat dari YouTube, aku mulai menanam biji-bijian dan bibit tanaman menggunakan beberapa barang yang biasanya jadi sampah.

1. Krat bekas telur.

Aku sering membeli telur sekaligus banyak. Nah, krat bekas telurnya biasanya menumpuk saja dan jadi sampah. Daripada beli kotak semai, lebih baik memanfaatkan krat bekas telur aja deh. Toh, meskipun terbuat dari kertas, bahannya lumayan tebal dan gampang kering kalau terkena air.




2. Cangkang telur.

Cangkang telur mengandung 90% kalsium karbonat yang merupakan unsur hara penting yang dibutuhkan oleh tanaman untuk tumbuh sehat.




3. Botol plastik

Ternyata botol plastik bisa banget digunakan sebagai pot tanaman. Di salah satu channel YouTube punya orang bule, gardenernya bahkan memanfaatkan dan menghias pot-pot dari bekas botol plastiknya jadi bagus dan eye catching banget. Pengen deh bisa bikin kayak gitu? *mikir sambil rebahan*

Botol yang ada di foto ini adalah botol bekas minuman soda ukuran 1 liter. Ini suamiku nih yang tertarik banget sama idenya. Setelah nonton videonya, dia langsung praktek dan ngambilin bawang merah yang ada di kulkas buat ditanam. Padahal bawang merahnya buat masak kan :(




4. Krat kayu bekas buah-buahan

Khusus krat kayu ini, aku minta sama penjual buah di dekat rumah. Karena ukurannya agak besar, aku pakai untuk menanam wortel. Rencananya sih pengen nanam kentang. Tapi susah banget cari bibitnya. Ada yang jual bibitnya di e-commerce, tapi dalam partai besar, untuk pertanian gitu. Sementara aku kan gak butuh banyak.

Sempat sih mencoba bikin bibit kentang sendiri nyontek di YouTube. Tapi gagal huhuhu. Sekarang belum nyoba lagi. Teman-teman kalau ada yang tau informasi penjual bibit kentang untuk ditanam, let me know yaa. Tapi yang bisa beli sedikit aja, gak perlu sampai ratusan apalagi ribuan bibit gitu :( Hanya untuk ditanam sendiri di rumah koq :)

Nanti, kalau bibit wortel yang ditanam di krat kayu ini sudah ada progresnya, aku akan share di IG Story. Oya, kalau mau ngikutin ceritaku tentang #berkebundirumah ini, bisa follow dan tengok-tengok IG Story-ku. 



Teman-teman ada yang suka berkebun santai juga seperti aku dan Mas Adi. Share-share dong suka duka dan tips-tips cantik berkebunnya :)

Oya, doakan ya, semoga berkebun kali ini gak putus di tengah jalan dan bibit-bibit yang sudah ditanam semuanya tumbuh bagus dan sempurna ^_^


31 comments

  1. ih cantik banget idenyaaa... kalau nanam menanam terus terang daku suka, merawatnya yang .... gitu deeeeh...

    kaya merawat cinta yang telah lama tak bersemi gitu

    ReplyDelete
  2. Saya penjual telur nih
    Ternyata bahan itu bisa digunakan untuk bertanam
    apalagi itu kulit telur, wah banyak juga di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, kulit telur bagus buat jadi pupuk tanaman

      Delete
  3. aku juga lagi nyoba namen2 nih mak. masih belajar. wah itu idenya kreatip euy... dari bekas tempat telor. mau coba juga ah, soalnya di warung sebelah suka dibuang2in bekas tempat telornya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi nanti mesti dipindah ke tempat yg gedean kalau udah tumbuh mak. Kekecilan kalau buat nanam permanen. Kertasnya juga lama2 rusak. Jadi buat awal aja

      Delete
  4. senang banget ya mbak Sary kalau sudah ada hasil dari halaman sendiri...
    kami suka tanam buah2an dari biji ..., sejauh ini baru bisa tanam matoa, srikaya, timun
    kalau aku lagi pengen tanam bengkoang, belum pernah lihat pohonnya sih he.. he.. jadi pengen tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku baru nanam phon buah yang kita suka banget ajaa. Rasanya puas kalo hasil sendiri gak usah beli, bisa makan sampai puas. Nah, suami tuh yang pengen juga nanam pohon buah aneh2 buat koleksi :)

      Delete
  5. kreatif buangeettt sih Maaaakk
    Aku juga jadi pengin
    menanam di lahan terbatas yaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  6. ah aku baru tau ada pembagian bibjt gratis di Kementrian Lingkungan Hidup... jd kepikiran mau ke sana ah November nanti

    ReplyDelete
  7. rajin amat Mbak Sary. Jadi ingat, apa kabar kebunku di balkon lantai 2? Hiks....hiks....
    Btw aku ngakak baca ss mesejnya. Haha... sungguh suami yang visioner. beliin pohonnya!

    ReplyDelete
  8. Wow, semoga lancar berkebunnya ya mak... Selama ini saya belum pernah berkebun, tapi setelah baca ini jadi mulai tertarik, apalagi bisa manfaatin cangkang telur atau botol plastik...

    ReplyDelete
  9. Wah tumbuh ya bawangnya, aku baru punya pohon mangga, pohon jambu bol dan lemon, menunggu berbuah, pengen tanam lagi tapi sering lupa disiram huhu

    ReplyDelete
  10. Dulu waktu aku kuliah, aku juga sering bgt berkebun. Trus vakum sampe skrg deh, gara2 banyak hal, pindah rumah, trus menikah, punya anak. Jd lupa. Dan emang berkebun itu bisa utk menyalurkan hobby ya. Seru sih. Jd pgn menggiatkan berkebun lg sama anak2.

    ReplyDelete
  11. Beberapa bulan ini aku lagi hobi berkebun mbak, dari bahan bekas juga tapi ide krat bekas telur sama sekali gak terpikir olehku,keren banget idenya ya.

    ReplyDelete
  12. Saya juga mak lagi mulai berkebun, walau lahan kecil depan rumah sudah saya tegel semua, tapi tetap saya sisihkan space untuk tanaman-tamanan. Saya suka bertanya ke tempat jual tanaman, jenis tanaman apa yang tahan dengan terik matahari langsung, karena rumah ngadep timur dengan cahaya yang kencang. Dan sedih ada penjual yang ngasal saja ngasih. Kayak bunga yang saya beli kemarin, layu padahal rajin disiram. Ternyata bunganya nggak bisa kena matahari langsung (ini sudah saya pindah juga di agak teduh) hiks, makanya bunga Petunia satunya sudah saya amankan letakkin dalam rumah saja, alhamdulilah masih bagus. Cuma cuaca di Solo itu aslik panas ora umum, sampe 40 derajat pernah hiks. Masih belajar juga sih mak. Dan keidean bikin hidroponik gitu :D

    ReplyDelete
  13. Seru banget Mba nanem2 di rumah. Aku pengen tapi belum kesampean praktek. Hehe

    ReplyDelete
  14. Seneng banget mbak, berkebun bisa kerjasama sama pak suami. Saya juga suka banget menananm pohon mawar. Terutama mawar kampung atau mawar liar mbak, mudah perawafannya, bunganya wangi dan sering berbunga.

    ReplyDelete
  15. Aku mau berkebun belum kesampaian saja nih, mba. Seru memang berkebun memanfaatkan pekarangan rumah, selain bisa irit uang belanja, bisa juga untuk mengisi waktu luang

    ReplyDelete
  16. Baruuu ini kemarin anak-anak pulang bawa taneman selada.
    Aku jadi pengin ikutan berkebun.
    Kebetulan ada tetangga yang jualan bibit.

    Mau doonk, kak...tips bibit apa yang bagus untuk masing-masing wadah.
    Misal cangkang telur, baiknya ditanami sayuran atau apaaa gitu..

    Unik juga kalo potnya cangkang telur, hihii..
    Pas mecahinnya harus ekstra hati-hati yaa..

    ReplyDelete
  17. Mak Satu aku juga lagi berkebun nih. Lagi ngumpulin tanaman herba untuk masak. Dan yang bikin happy baru aja kecombrang ku ngembang.

    ReplyDelete
  18. Itu pak suami so sweet banget, cukup beli pot mawar sekali tapi mak sary dapet bunga mawar berkali2. Cerdas.

    Utk tempat pot, itu yg krat telor idenya boleh juga ya. Mau tiru ah. Saya biasanya pakai telor dan botol plastik.

    ReplyDelete
  19. saya suka nabur2 biji cabe nih. lumayan kalau ada yg tumbuh. tapi kudu dijaga benar, ayam tetangga nakal banget suka gangguin

    ReplyDelete
  20. Setuju banget sama suaminya mbak, daripada beli bunga mawar yang cepat layu mendingan sekalian beli pohon mawarnya biar bisa di rawat. Btw mbak, ada perlakuan khusus gak sih untuk menanam bunga Mawar, aku beberapa kali mencoba menanam bunga Mawar tetapi selalu gagal

    ReplyDelete
  21. Aku juga nih mak, lagi senangnya2 berkebu. Di lahan kosong di belakang rumah. Kecil sih, tapi aku kepingin menanam sayuran biar ga usah beli2 lagi

    ReplyDelete
  22. Tahun kemarin aku beli selusin pot di seberang Mall Rongsok Depok. Gara2nya Mamahku panen temu kunci, daun kelor dan pokchoy dari teras rumah.

    Trusss adikku yg lagi diklat di Sijunjuang pamer foto bayam merah yg subuuur banget. Dia nanem di ember besar dan rajin kasih pup kambing.

    Aku nyobain. 3 bulan pertama tanaman cabeku numbuh satu persatu. Bawang juga rutin panen. Lagi asyik2nya menikmati "kebun ala alaku", anak2 batita tetangga praktik bermain tanah dari 12 potku. Tiap aku pulang kerja, isi pot awur2an. Patah hati dong aku. Makin patah hati karena ortu2 mereka gak minta maaf ato bertanggungjawab.

    Sekarang belum nanem2 lagi Mak. Nanti klo udah punya rumah dan lahan sendiri.

    ReplyDelete
  23. Kalau aku sejauh ini, pot hanya dari botol bekas atau kalau tananamannya gede ya pakai ember bekas. Cangkang telur belum pernah nyoba Mbak, tapi kapan-kapan bisa nih ngajakin suami nanem biji-bijian kayak gini. Kebetulan ada lahan kosong dan suami juga lulusan Pertanian. Tapi kalau aku sih jujur saja lebih suka menanam bunga...heheh

    ReplyDelete
  24. Kegiatan paling seru nih...berkebun. sy juga mulai nih mak namem2

    ReplyDelete
  25. Masya Allah cantiknya. Aku juga pengen sih baru niat berkebun hehe... soalnya suka nanam tapi ditarik anak-anak jadi aku stop deh berkebun.

    ReplyDelete
  26. Kereeen banget, Mbak...saya juga pengen berkebun di halaman. Lihat bawang merahnya bertunas gitu sukses bikin mupeng. Selama ini kurang berhasil tiap menanam apa aja..ada hama atau dimakan siput kecil-kecil..hiks

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)

Popular Posts