Bagaimana Caranya Supaya Maira Tetap Sehat Berpuasa Di Tengah Pandemi Covid 19?



Bagaimana caranya supaya Maira tetap sehat berpuasa di tengah pandemi Covid 19?

Tahun ini adalah tahun kedua Maira puasa. Maira mulai belajar puasa 1 hari penuh sejak tahun lalu, waktu masih TK B. Seperti kakak-kakaknya, aku gak pakai target saat mengajarkan Maira puasa. Pokoknya sekuatnya dia saja. Eh, ternyata, anaknya anteng banget. Hari pertama kedua saja dia ada bilang lemas, pusing. Hari-hari berikutnya, beraktivitas saja seperti biasa. Kalau gak salah aku suka share Maira belajar puasa pertama kali ini di Ig-nya @mairajingga atau IG-ku deh. Sekalian follow lah ya kalau mau ngecek-ngecek 😃

Tahun ini juga begitu. "Rewel"-nya justru sebelum bulan puasa datang. "Nanti Ia pusing." "Nanti Ia lapar terus perut Ia sakit, gimana?" "Ugh, Mama, Ia deg-deg-an nih mau puasa." Hadeh ... 😂 Begitu puasa dimulai, gak ada mengeluh sama sekali. Dibilang excited, engga. Dibilang takut dimarahin kalau gak puasa atau terpaksa, juga. Ya, pokoknya biasa aja. Main seperti biasa, belajar seperti biasa. Gak ada mengeluh lapar, haus, lemas dll dari hari pertama puasa. 

Btw, ini gak semuanya anakku kayak Maira loh. Karena justru kalau kakak-kakaknya itu dulu drama banget. Yang nangislah, pucat pasi udah kayak mau pingsan segala - tapi gengsi mau buka - lah 😌

Situasi seperti saat ini, udah pastilah membuat aku cemas dan concern banget dengan kondisi kesehatan keluarga, terutama Maira, anak terkecil yang ikutan puasa. Sempat kepikiran, nanti kalau puasa, Maira kuat gak ya? Kalau sakit karena kurang makan, gimana, ya? Makanya aku jadi lebih realistis saja dan tetap gak pakai target sama sekali meskipun ini tahun kedua untuk Maira. Apalagi tahun ini dia udah SD kan. Ada tugas dan jadwal harian selama bulan Ramadan yang harus diisi. Khawatir Maira jadi merasa tertekan karena harus laporan tiap hari ke Bu Guru dan memaksakan diri berpuasa.


Kegiatan Sanlat Virtual #dirumahaja


Ternyata, Mama Sary saja ya parno ya? Karena anaknya biasa saja tuh. Jadi, yang aku pikirkan adalah, bagaimana caranya supaya Maira tetap sehat berpuasa di tengah pandemi Covid 19?

  • Ini yang paling penting banget. Lanjutin terus DI RUMAH AJA! Gak keluar dari area rumah sama sekali. Padahal anaknya udah ribut terus pengen jajan buat buka puasa ke minimarket dekat rumah. Soalnya dari sejak sekolahnya dari rumah aja, anak-anak memang sama sekali gak keluar rumah. Untungnya mereka masih bisa main di halaman. Cuma ya, bosen, pengen jajan!
  • Mengatur pola makannya. Selama puasa Maira tetap makan 3x sehari. Saat buka puasa, malam hari 1 jam sebelum tidur dan sahur. Pola makan seperti ini sudah aku terapkan sejak Maira pertama kali puasa dan untuk abangnya, Moses. 
  • Makan buah dan sayur waktu buka puasa dan double prohe saat sahur. Menu double prohe untuk sahur ini wajib banget untuk Maira. Soalnya berdasarkan pengalaman, kalau kurang protein pasti sesiangan dia lemas dan pucat. Mungkin lapar ya. Menu double protein ini bisa kombinasi daging dan telur, ayam dan telur, ikan dan telur. Sayangnya Maira tuh gak suka telur, jadi agak tricky juga. Palingan dia mau makan kalau telurnya dimasak balado.
  • Minum susu 2x sehari. Malam sebelum tidur dan sebelum makan sahur.
  • Minum 5 gelas air putih dari sejak buka puasa sampai dengan sebelum tidur dan 3 gelas saat sahur. Jarak minumnya dia atur sendiri. Kebetulan Maira tuh gak terlalu suka minuman sirup atau minum minuman lain selain air putih dan susu coklat. Sehari-hari juga memang hanya minum air putih saja. Jadi ya gak susah-susah amat sih, cuma agak dipadetin aja waktunya kan. Pas sahur minum air putih banyak-banyak memangnya gak beser? Beser sih, pasti dia ada bangun 1-2 kali setelah sholat subuh kepengen pipis. Tapi, ya, itu tadi, karena ternyata anaknya anteng, ya dia bangun aja gitu, minta anter ke kamar mandi terus langsung tidur lagi. Nanti bangun jam 7 an.
  • Konsumsi multivitamin untuk menambah daya tahan tubuhnya. Sempet susah nyari vitamin yang biasa diminum Maira karena stok kosong di mana-mana. Kalaupun ada, harganya jadi 3-4 kali lipat lebih mahal. Untunglah akhirnya official storenya di ecommerce setiap 1 minggu sekali menjual limited stock dengan harga normal. 

Ada yang mau nambahin tips lain supaya anak tetap sehat berpuasa di tengah situasi seperti sekarang ini? Boleh yuk berbagi di kolom komentar.

Semoga kita selalu sehat ya!



27 comments

  1. Sederhana dan bermanfaat...itu yg di butuhkan...

    ReplyDelete
  2. Mairaaaa gemasshhh!
    Alhamdulillah diberi kekuatan dan kesabaran menjalani ibadah ya Maira sayang
    Renangnya gimana Mak? Berhenti sementara yaaa?

    ReplyDelete
  3. konsumsi multivitamin di tengah pandemi seperti sekarang ini penting ya mba buat anak-anak, sebagai ikhtiar jaga daya tahan tubuhnya

    ReplyDelete
  4. Lama gak ke sini. Lihat Maira udah jadi anak SD dan mulai pinter puasa. Ketika anak-anak saya masih seumuran Maira, biasanya ditanya sahur mau makan apa. Soalnya paling PR memang ajak anak untuk mau lahap makan saat sahur. Masih ngantuk banget udah disuruh makan :D

    ReplyDelete
  5. Wah selamat anaknya puasanya udah bisa satu hari ya. Hebat. Aku belum tahu nih nanti gimana soalnya anaknya masih kecil 4 tahun hihihi. Dia masih pengenalan puasa, semoga aja nanti pas usia TKB kuat juga penuh hihihi. Memang kalau puasa gitu apalagi lagi pandemi harus perhatikan asupan anak ya mba. Buat jaga daya tahan tubuhnya

    ReplyDelete
  6. Selamat ya Maira sudah bisa puasa full, sepertinya tips dari Mama Sary perlu aku terapkan buat ngajarin si kecil puasa tahun depan nih. Hehe

    ReplyDelete
  7. Saya pun juga gitu, udah cemas dan was-was aja menjelang bulan puasa, anak-anak kuat nggak ya? ngeluh nggak ya?

    Eh, anaknya santai aja.

    ReplyDelete
  8. Anakku juga tahun ini pertama kali puasa full dan biar dia gak bosan biasanya aku selingin kegiatan berdua. Menyiapkan menu buka dan sahur yang bergizi dan juga mengenyangkan.

    ReplyDelete
  9. Wah pinter sekali ya Maira, gak rewel puasanya, malah mamanya yang lebih deg-deg an ya hehe. Sehat2 terus ya Maira.
    Vitamin memang banyak dicari saat pandemi sekarang, jadinya banyak stok kosong, kalau ada biasanya harganya naik banyak.

    ReplyDelete
  10. Tapi emang deh MakTe, puasa tahun ini paling aman jaya sentosa, karena 100% di rumah aja. Beda sama tahun lalu yang masih sekolah. Selalu ada alasan lelah dan haus tiap kali pulang sekolah. Sekarang mah pada anteng.. Hihihi. Maira pinter sekaliiiiiii. Aku pun ngasih ekstra vitamin plus madu pas sahur kemarin, alhamdulillah puasa anak-anak sebulan lancar jayaaaa.. hehe. InsyaaAllah tahun depan pas udah sekolah lagi, puasa anak-anak tetep lancar seperti tahun ini yaaa.. Aamiin.. hihi

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah bisa puasa full ya satu hari. Macam-macam ya tingkah anak untuk berpuasa Ramadan ini, kalau masih kecil yang penting diajarkan ya tapi kalau sudah bisa full seneng banget

    ReplyDelete
  12. Mantapss mbak.... mairaaaaa semakin besar semakin cantik nihhh 😍😍

    ReplyDelete
  13. Paling ditanya aja mau sahur nanti dimasakkan apa, hehee
    Kalo sekarang karena udah besar semua ya makin santai, cuma memperbanyak buah potong aja sih. Karena meski udah kuliah dan kerja, mereka mau nya ya tetep aja buah kudu dipotong-potong dulu

    ReplyDelete
  14. Salah satu yang bikin Athifah kuat puasa kemarin ga ada bolongnya. Sahur dan minum susu

    ReplyDelete
  15. Wah mau coba ah liat yang makan 3 kali itu, pas jam sebelum tidur biasanya anak2ku cuma ngemil doang, sayang ya mending buat makan besar juga jd lebuh kenyang saat puasa besoknya

    ReplyDelete
  16. Waah keren nih Maira. Sampai ada aturan pola makannya juga biar tetep sehat dan kuat selama puasa. Btw belum bisa nambahin tips mbak, aku belom punya anak. Hehe.

    ReplyDelete
  17. My kids love fasting month in a way that they know it’s an obligation for all moslems and believe that they can do that as well.

    ReplyDelete
  18. Maira senang telor balado, kak?
    Kereeen...
    Mau share menunya doonk...tapi anakku kalau kena warna merah, langsung ketakutan. Katanya pedas...

    ReplyDelete
  19. Kalau sudah punya "senjata"nya, jadi lebih mudah melatihkan anak shaum yaa, kak..
    Aku kaget Maira suka balado.
    Dibumbu merah gitu?

    ReplyDelete
  20. Hai Maira, cantik banget sih, wajahnya mirip sama ibu ternyata ya. Selamat ya atas pencapaian puasanya. Semoga tahun depan lebih meningkat lagi.

    ReplyDelete
  21. Kegemaran Maira cantik ternyata sama dengan anak saya, sama-sama senang dengan telor balado. Makannya bisa nambah terus.
    Oh iyaa...selamat ya, buat Maira yang bisa lulus latihan puasanya

    ReplyDelete
  22. Yeay Maira keren. Jadi inget anak ketigaku deh. Dia puasa hari pertama sampe jam 10. Saat tahu temen-temennya pada tamat, besoknya sampe hari terakhir jadi tamat deh. Jadinya, untuk anak ke-3 mah, trik biar bisa ini itu, kudu dibandingkan. Misalnya aja nilai sekolah pun.

    ReplyDelete
  23. Aku malah baru paham menu double prohe ini, dulu waktu Tio belajar puasa, makannya juga tiga kali, saat buka puasa, setelah terawih dan sahur, tapi saat buka puasa itu dia biasanya makan roti, setelah terawih baru makan nasi.

    ReplyDelete
  24. Duh Maira sudah besar ya, malah sudah bisa full puasa Ramadhan sejak tahun kemarin, saluuut banget, semoga semakin sholehah ya

    KOnsumsi multivitamin, bahkan anak-anak kami yang udah pada gede (tidak anak-anak lagi), kudu di aba-aba tiap hari Mbak (curhat deh saya)

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah Maira pinter, shalihah, sebat terus ya Nak. Semakin cerdas dan cantik. Barikallah.

    ReplyDelete
  26. Untuk ngajari anak berpuasa memang yang penting ga memaksa ya mb..semampu anaknya dulu. Sambil dibangun kesadaran manfaat puasa dll. Dan memang untuk anak yang sedang dalam masa pertumbuhan asupan gizi jgn sampai kekurangan ya. Kalau andalanku dulu tu madu...

    ReplyDelete
  27. Hahhaa.. bocah ya kalau ada yang dia kurang suka punya seribu satu alasan dan pertanyaan buat menolak. Padahal kalau dah dijalanin mah mereka enjoy. Semangat ya kakak Ia biar tahun depan bisa ikut puasa lagi

    ReplyDelete

Hai!
Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan-tulisan di blog ini.
Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang baik, asyik, dan sopan.
Komentar dimoderasi. Komentar anonim dan link hidup dalam komentar, mohon maaf, akan dihapus.
Salam hangat! :)

Popular Posts